Penjualan Ritel Februari Jepang Melambat

318
indeks nikkei

Penjualan ritel Jepang melambat, naik kurang dari perkiraan ekonom pada bulan Februari, menandakan bahwa belanja konsumen sedang berjuang untuk mendapatkan dukungan, demikian rilis pemerintah Jepang, Rabu (29/03).

Penjualan ritel meningkat 0,1 persen pada Februari dari tahun lalu (perkiraan 0,7 persen), setelah naik 1 persen pada bulan sebelumnya.

Secara bulanan, penjualan ritel naik 0,2 persen (perkiraan 0,3 persen).

Penjualan di department store dan supermarket turun 2,7 persen pada Februari dari tahun lalu (perkiraan -1,8%). Ini adalah penurunan tujuh bulanan berturut-turut.

Penjualan makanan dan minuman serta kain, pakaian dan aksesoris jatuh sebagian karena ada lebih sedikit hari kerja pada bulan Februari tahun ini dibandingkan tahun lalu, yang merupakan tahun kabisat.

Pertumbuhan baru-baru ini Jepang telah sebagian besar didukung oleh ekspor, dengan keuntungan hangat upah membatasi setiap pemulihan konsumsi swasta domestik. Pekerja akan menerima kenaikan kecil dalam basis gaji tahun ini, menurut hasil awal dari pembicaraan upah musim semi tahunan. Data pengeluaran rumah tangga, pasar kerja, produksi dan harga konsumen akan dirilis pada hari Jumat, memberikan gambaran yang lebih lengkap tentang bagaimana perekonomian yang dilakukan bulan lalu.

Analis mengatakan, mengingat beberapa indikator sentimen konsumen, tidak ada tanda bahwa konsumsi swasta membaik secara signifikan.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here