Investor Tiongkok Tertekan Kebijakan Pengetatan Likuiditas

395

Investor Tiongkok cenderung untuk menyaksikan pengetatan likuiditas pasar dalam waktu dekat, dengan penyesuaian regulator kebijakan menyusul data domestik optimis dan kenaikan suku bunga AS yang telah berdampak secara global.

Pada hari Selasa, bank sentral Tiongkok, untuk tiga hari kerja berturut-turut, melewatkan operasi pasar terbuka dari repo terbalik, proses di mana membeli surat berharga dari bank dengan kesepakatan untuk menjualnya kembali di masa depan.

Pada intinya, berhenti berarti bahwa tidak ada suntikan dana jangka pendek ke dalam sistem perbankan, yang menyebabkan penarikan kas bersih, seperti sebelumnya jatuh tempo repo terbalik Selasa menguras 70 miliar yuan ($ 10,2 miliar) dari pasar.

Keputusan itu diambil setelah serangkaian data ekonomi yang lebih kuat dari yang diperkirakan Tiongkok dan bergerak membatasi lingkungan pasar properti di kota-kota besar, dengan investor global masih mencerna dampak dari pengumuman baru oleh Fed bahwa itu akan meningkatkan suku bunga.

Di sisi terang, perusahaan industri besar Tiongkok mencatat 31,5 persen tahun lonjakan keuntungan pada tahunan pada bulan Januari dan Februari seiring dengan peningkatan profitabilitas dari bisnis utama mereka, sebagai bukti ekonomi lebih stabil.

Bankir Tiongkok juga optimis akan prospek ekonomi. Sebuah survei terbaru dari Bank Rakyat China (PBOC) meningkatkan kepercayaan mereka pada kuartal pertama, dengan sentimen positif naik 11,2 persen dari kuartal sebelumnya.

Namun, dalam hal likuiditas, survei yang sama menunjukkan bahwa sekitar 20,3 persen bankir yang disurvei mengatakan kebijakan moneter Tiongkok adalah “relatif ketat,” naik dari hanya 5,7 persen pada kuartal keempat tahun lalu.

Tiongkok akan mengejar kebijakan moneter “bijaksana dan netral” pada 2017, dengan uang yang luas beredar (M2), ukuran utama likuiditas di pasar, tumbuh sekitar 12 persen, satu persen lebih rendah dari sasaran 2016, sesuai dengan laporan kerja pemerintah, yang disampaikan pada sidang parlemen tahunan awal bulan ini.

Gubernur bank sentral China Zhou Xiaochuan akhir pekan lalu mengatakan, siklus kebijakan moneter yang longgar di beberapa negara sedang mendekati akhir, mengutip pengalaman masa lalu menunjukkan bahwa kebijakan moneter yang longgar dapat memicu inflasi dan gelembung properti, keuangan dan pasar lainnya.

Kota besar Tiongkok, termasuk Beijing, mengambil langkah-langkah baru termasuk peningkatan deposito minimum untuk pembeli rumah kedua kali, menambah langkah pendinginan yang diambil sejak Oktober di puluhan kota untuk mencegah harga rumah dari kenaikan di luar kendali.

Pembatasan ini menyusul dua tahun kebijakan pelonggaran, dimulai dengan pembatasan pelonggaran pembelian pada 2014 yang kemudian didorong oleh kebijakan pro-pertumbuhan, termasuk pemotongan suku bunga.

Pembuat kebijakan moneter Tiongkok sedang mencari cara memenuhi beberapa tugas pada saat yang sama, termasuk mengurangi leverage utang yang tinggi, membatasi risiko aset-bubble dan menyesuaikan kebijakan sejalan dengan pergeseran kebijakan moneter ekonomi utama.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here