Penjualan Ritel Hong Kong Februari Turun 24 Bulan Berturut

674

Penjualan ritel Hong Kong turun untuk 24 bulan berturut pada Februari, tertekan oleh kurangnya pertumbuhan belanja turis sebagai dolar lokal yang kuat memukul pariwisata dan kegiatan bisnis.

Penjualan ritel turun 5,7 persen dari tahun sebelumnya menjadi HK $ 34,8 miliar pada ($ 4,48 milyar) dalam hal nilai, setelah penurunan revisi 1,0 persen pada Januari, data pemerintah menunjukkan pada hari Kamis (30/03).

Dalam hal volume, penjualan Februari turun 6,1 persen pada tahun, dibandingkan dengan penurunan 1,4 persen pada Januari.

hong-kong-retail-sales-annual

“Ke depan, kinerja penjualan ritel akan tergantung pada kecepatan pemulihan pariwisata yang masuk serta apakah sentimen konsumen akan dipengaruhi oleh berbagai ketidakpastian eksternal,” kata pemerintah Hong Kong dalam sebuah pernyataan.

Setelah tujuan belanja favorit bagi Cina daratan, wisatawan kini menuju ke tempat-tempat lain, termasuk Jepang dan Korea Selatan yang menawarkan pilihan lebih terjangkau bagi wisatawan.

Dolar Hong Kong dipatok dengan mata uang AS, yang artinya adalah rentan untuk memperkuat ketika mata uang Asia lainnya melemah.

Kedatangan turis pada Januari naik 4,8 persen dari tahun sebelumnya, melambat dari kenaikan 5,4 persen pada Desember.

Bank sentral Hong Kong sebelumnya pada bulan Maret menaikkan suku bunga acuan sebesar seperempat poin untuk kedua kalinya dalam tiga bulan, menyusul langkah serupa oleh Federal Reserve AS.

Asosiasi Manajemen Ritel Hong Kong memperkirakan penurunan 3-4 persen dalam penjualan ritel pada tahun 2017, penyempitan dari penurunan 8,1 persen pada tahun 2016.

Penjualan perhiasan, jam tangan, jam dan hadiah berharga di Hong Kong naik 2,5 persen dalam hal nilai pada bulan Februari, terhadap penurunan revisi 4,1 persen pada Januari.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here