Harga Minyak Mentah Sesi Asia Tertekan Kekuatiran Kelebihan Pasokan Global

370

Harga minyak mentah turun pada sesi Asia hari Senin (03/04) karena jumlah kilang minyak AS lebih tinggi mengindikasikan meningkatnya produksi minyak serpih dan memicu kekhawatiran tentang kelebihan pasokan global, sementara dolar yang lebih kuat juga menekan harga.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate turun 8 sen, atau 0,2 persen, ke $ 50,52 per barel setelah menetap 25 sen lebih tinggi pada sesi sebelumnya.

Harga minyak mentah berjangka patokan internasional Brent berjangka tergelincir 15 sen, atau 0,3 persen, ke $ 53,38 per barel pada 0440 GMT. Kontrak Maret ditutup pada sesi sebelumnya turun 13 sen menjadi $ 52,83 per barel.

Kedua kontrak membukukan kerugian terburuk kuartalan mereka sejak akhir 2015 pada kuartal Maret. Minyak mentah berjangka AS turun hampir 6 persen dari kuartal sebelumnya, sementara minyak mentah berjangka Brent kehilangan 7 persen karena meningkatnya tingkat persediaan melebihi pemotongan produksi oleh OPEC dan non-anggota OPEC.

Harga minyak mentah menggelar reli tiga hari pekan lalu di tengah harapan anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan non-anggota seperti Rusia akan memperpanjang pemotongan produksi setelah Juni.

Tapi harga jatuh pada hari Jumat setelah perusahaan jasa energi Baker Hughes mengatakan jumlah kilang minyak AS meningkat sebesar 10 menjadi total 662 pekan lalu, membuat kuartal pertama terkuat untuk penambahan kilang minyak sejak pertengahan 2011.

Indeks dolar AS naik terhadap mata uang pada hari Senin. Sebuah dolar yang kuat membuat komoditas berdenominasi greenback termasuk minyak lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Irak berencana untuk meningkatkan kapasitas produksi minyaknya hingga 5 juta barel per hari sebelum akhir tahun ini, tetapi Baghdad telah meyakinkan OPEC sepenuhnya akan mematuhi perjanjian untuk memotong pasokan minyak, Menteri Perminyakan Jabar al-Luaibi dan Sekretaris OPEC Jenderal Mohammed Barkindo mengatakan pada hari Minggu.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah jika dollar AS terus menguat. Namun jika harapan pemotongan produksi lebih lanjut setelah Juni menguat, akan mendukung harga. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Resistance $ 51.00-$ 51.50, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 50.00-$ 49.50.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here