Pelemahan Rupiah 4 April Tidak Hambat Rekor Yang Diraih IHSG

662

Mengakhiri perdagangan pasar valas hari Selasa (4/4),  pergerakan rupiah yang terbatas dan negatif ditutup kembali dalam kondisi bearish. Usaha rally dollar terhadap banyak rival utamanya serta lemahnya perdagangan aset beresiko membuat rupiah kurang diminati. Dari BI sendiri hari ini tidak mengubah nilai kurs referensi transaksi hari ini dari perdagangan sebelumnya yang rendah.

Pergerakan kurs rupiah di pasar spot sore  ini bergerak negatif dengan posisi pelemahan  0,04%  dari akhir perdagangan sebelumnya dan kini bergerak pada kisaran Rp13331/US$ setelah  dibuka kuat pada level Rp13328/US$. Namun untuk kurs Jisdor dan kurs transaksi antar bank yang ditetapkan Bank Indonesia hari ini  flat dari perdagangan sebelumnya.

Sekalipun  nilai tukar rupiah terhadap dollar AS tertekan dengan volume pelemahan yang sempit,  setoran  modal investor asing  ke bursa saham sangat banyak dari awal sesi dengan  net buy  Rp616 miliar lebih. Dengan support modal investor asing tersebut   membuat  IHSG kembali cetak rekor baru.

Lihat: IHSG 4 April Cetak Lagi Rekor Penutupan

Untuk pergerakan kurs Rupiah perdagangan esok hari, analyst Vibiz Research Center memperkirakan menguat oleh proyeksi tekanan jual terhadap dollar AS berlanjut hingga akhir perdagangan sesi Amerika.

Joel/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor : Jul Allens

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here