RBA Pertahankan Suku Bunga Australia Tidak Berubah

476

Bank sentral Australia mempertahankan suku bunga pada rekor rendah 1,50 persen untuk pertemuan ketujuh berturut-turut Selasa mempertimbangkan booming pasar properti dengan data ekonomi mixed.

Reserve Bank of Australia memangkas suku 300 basis poin antara November 2011 dan Agustus tahun lalu untuk mendukung industri non-sumber daya sebagai ekonomi transisi keluar dari booming investasi pertambangan.

Dalam sebuah pernyataan, Gubernur Reserve Bank Philip Lowe mengatakan dewan “menilai bahwa mempertahankan sikap kebijakan moneter tidak berubah pada pertemuan ini akan konsisten dengan pertumbuhan yang berkelanjutan dalam perekonomian dan pencapaian sasaran inflasi dari waktu ke waktu”.

Para ekonom memperkirakan pembacaan yang lebih baik pada niat bank bergerak maju setelah menganggap data inflasi kuartal pertama akhir bulan ini, berpotensi membuat pertemuan Mei dewan lebih menarik.

Inflasi tetap di bawah target kisaran 2-3 persen Reserve Bank, sementara tingkat pengangguran telah naik tipis menjadi 5,9 persen sejak bank terakhir bertemu.

Pertumbuhan upah masih lemah, mengikis daya beli konsumen. Data minggu ini menunjukkan kelembutan terus dalam penjualan ritel.

Bank sentral mepertimbangkan lonjakan harga properti, khususnya di Sydney dan Melbourne, di tengah kekhawatiran pasar memasuki wilayah gelembung.

Hal ini secara luas dilihat sebagai mengapa hal tersebut menahan pemotongan suku bunga lebih lanjut karena kekhawatiran akan mencadangkan lebih spekulasi utang yang didanai dan mendorong biaya perumahan yang lebih tinggi.

Lowe mencatat bahwa “pertumbuhan pinjaman rumah tangga, sebagian besar untuk membeli perumahan, terus melebihi pertumbuhan pendapatan rumah tangga”.

Keputusan untuk tetap ditahan secara luas diperkirakan oleh para ekonom, dan dolar Australia sebagian besar tidak berubah pada 75,93 sen AS setelah pernyataan itu.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here