Harga Minyak Mentah Sesi Asia Merosot Tergerus Rekor Pasokan AS

418

Harga minyak mentah jatuh pada perdagangan Kamis (06/04) di sesi Asia, terganjal peningkatan persediaan minyak mentah AS yang mencapai rekor, menggarisbawahi bahwa pasar minyak mentah tetap melimpah, meskipun ada upaya yang dipimpin oleh OPEC untuk memangkas produksi dan menopang harga.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) turun 20 sen, atau 0,4 persen, pada $ 50,95 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk minyak, berada di $ 54,16 per barel, turun 20 sen, atau 0,4 persen.

Para pedagang mengatakan kemerosotan terjadi di belakang meningkatnya produksi minyak mentah AS yang didukung persediaan yang mencapai rekor tertinggi.

Persediaan bahan bakar AS dan tingkat produksi minyak adalah kunci untuk apakah Amerika Serikat akan tetap menjadi importir minyak terbesar dunia, membantu untuk mendukung harga, atau jika produksi melonjak dan persediaan besar menyebabkan lebih banyak ekspor ke seluruh dunia, yang akan membebani pasar minyak.

Administrasi Informasi Energi (EIA) AS melaporkan peningkatan 1,57 juta barel dalam persediaan minyak mentah pada akhir Rabu, sehingga total pasokan AS mencapai rekor baru 535.500.000 barel.

Rekor persediaan minyak mentah muncul saat produksi minyak mentah AS naik 52.000 barel per hari (bph) menjadi 9,2 juta barel per hari, meningkat lebih dari 9 persen sejak pertengahan 2016 untuk tingkat terakhir terlihat pada awal kemerosotan pasar minyak pada akhir 2014 dan awal 2015.

Dalam persediaan minyak mentah AS, persediaan di Cushing, penyimpanan dan pengiriman hub untuk WTI AS, naik 1,4 juta barel menjadi rekor 69.100.000 barel. Kenaikan persediaan di Cushing, di Oklahoma, biasanya cenderung menekan harga patokan AS.

Analis menyatakan tangki minyak mentah Cushing memiliki kapasitas penyimpanan total 77 juta barel.

Persediaan di Gulf Coast AS juga melonjak, dengan 2,7 juta barel, ke tertinggi 280.900.000 barel, kata EIA.

Karena kekenyangan, ekspor minyak mentah AS melonjak ke rekor 1,1 juta barel per hari, dengan sebagian besar kargo akan ke Asia, mengikis upaya yang dipimpin oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) untuk memotong produksi dalam upaya untuk menopang harga.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah dengan laporan peningkatan persediaan mingguan AS oleh EIA. Juga jika penguatan dollar AS terus berlanjut akan menekan harga. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Support $ 50.50-$ 50.00, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 51.50-$ 52.00.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here