Harga Minyak Mentah Melonjak Hampir 2 Persen Setelah AS Serang Suriah

615

Harga minyak melonjak sekitar $ 2 persen per barel di sesi Asia pada hari Jumat (07/04), setelah Amerika Serikat meluncurkan puluhan rudal jelajah di sebuah pangkalan udara di Suriah.

Presiden AS Donald Trump mengatakan ia telah memerintahkan serangan rudal terhadap lapangan udara Suriah dari mana serangan senjata kimia mematikan diluncurkan awal pekan ini, menyatakan ia bertindak untuk “kepentingan keamanan nasional” Amerika terhadap Presiden Suriah Bashar al-Assad.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) melonjak $ 0,95 atau 1,83 persen, ke $ 52,65 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik $ 0,90 atau 1,64 persen, menjadi $ 55,79 per barel.

Ini adalah tingkat tertinggi untuk kedua patokan sejak awal Maret.

Serangan AS mengguncang pasar global. Sementara harga minyak melonjak karena para pedagang menghargai dalam apa yang telah di masa lalu disebut premi risiko Timur Tengah, dan produk safe haven seperti emas melonjak.

Para pejabat AS mengatakan militer telah menembakkan puluhan rudal jelajah terhadap pangkalan udara yang dikendalikan oleh pasukan Assad, dalam menanggapi serangan gas beracun pada Selasa di daerah yang dikuasai pemberontak.

Pentagon mengatakan telah memberitahu Rusia menjelang penyerangan, dan bahwa hal itu tidak menargetkan bagian dari basis di Suriah di mana pasukan Rusia diyakini hadir.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik setelah serangan AS terhadap Suriah. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Resistance $ 53.15-$ 53.65, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 52.15-$ 51.65.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here