Yen Atasi Dollar AS Pasca Serangan AS Terhadap Suriah

781

Dolar AS tergelincir terhadap mata uang safe haven yen Jepang pada hari Jumat (07/04) setelah Amerika Serikat meluncurkan rudal jelajah di sebuah pangkalan udara di Suriah dalam menanggapi dugaan penggunaan pasukan senjata kimia oleh Suriah pada hari Kamis.

Terhadap yen, yang cenderung untuk melonjak pada saat ketegangan geopolitik atau risk aversion, dolar menghapus keuntungan sederhana awal dan turun 0,3 persen menjadi 110,40 yen, turun 0,9 persen untuk minggu ini.

Sekitar 50 rudal Tomahawk diluncurkan dari kapal perang Angkatan Laut AS di Laut Mediterania, kata pejabat AS, yang berbicara tanpa menyebut nama. Target diidentifikasi sebagai sebuah pangkalan udara di Homs. Rincian lebih lanjut tentang target dan hasil serangan tidak segera diketahui.

Trump memerintahkan penyerangan hanya sehari setelah ia menuding Assad untuk serangan kimia minggu ini, yang menewaskan sedikitnya 70 orang, banyak dari mereka anak-anak, di kota Suriah Khan Sheikhoun. Pemerintah Suriah membantah berada di balik serangan itu.

Trump mengatakan pada hari Kamis bahwa “sesuatu terjadi” dengan Presiden Suriah Bashar al-Assad setelah serangan gas beracun di negara itu.

Serangan udara terjadi di tengah pertemuan puncak antara Trump dan Presiden China Xi Jinping, dan akan menambah dimensi baru untuk pembicaraan mereka.

Pelaku pasar kini menunggu hasil dari pembicaraan antara AS dan para pemimpin Tiongkok, serta laporan pekerjaan bulanan yang bisa memberikan pandangan terkait kenaikan suku bunga AS.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam rival utama, turun sedikit pada hari di 100,63, naik 0,3 persen untuk minggu ini.

Kemudian pada hari Jumat, laporan nonfarm payrolls AS diperkirakan akan menunjukkan peningkatan dari 180.000 pekerjaan pada Maret, dibandingkan dengan 235.000 pada bulan Februari, menurut ekonom yang disurvei oleh Reuters, yang bisa memperkuat ekspektasi bahwa Federal Reserve akan memberikan dua lagi kenaikan suku bunga tahun ini.

Presiden AS juga telah memperingatkan bahwa ia akan siap untuk bertindak secara sepihak untuk mengatasi program nuklir Korea Utara jika Tiongkok tidak melangkah untuk membantu dalam hal ini.

Agenda kebijakan domestik Trump dimasukkan dalam sorotan, Kamis, ketika Ketua parlemen AS Paul Ryan mengatakan reformasi pajak akan memakan waktu lebih lama untuk dicapai dibandingkan reformasi kesehatan. Ryan mengatakan bahwa Kongres dan Gedung Putih awalnya lebih dekat dengan kesepakatan tentang undang-undang kesehatan dari pada kebijakan pajak.

Kebijakan mata uang juga dalam fokus, setelah seorang pejabat pemerintah mengatakan kepada Reuters bahwa “misalignment” dipandang sebagai lebih penting daripada “manipulasi mata uang” sebagai penyebab defisit perdagangan.

“Mata misalignment berbeda dari manipulasi mata uang dan kurang menghargai mata uang,” kata pejabat itu. “Jadi kita ingin melihat proses menganalisis situasi mata uang yang mencakup apakah itu sejajar, tidak hanya apakah itu mendevaluasi atau dimanipulasi.”

Euro sedikit lebih tinggi pada hari di $ 1,0647, setelah komentar dovish dari Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi membantu mendorong ke terendah tiga minggu di $ 1,0629 semalam. Itu turun 0,1 persen untuk minggu ini.

Malam nanti akan dirilis data Non Farm Payrolls AS bulan Maret yang diindikasikan melemah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan indeks dollar AS akan bergerak lemah jika sentimen penyerangan AS ke Suriah masih menguat, dan ini akan semakin menguatkan Yen. Sentimen bullish juga bisa datang malam nanti, jika data Non Farm Payrolls AS terealisir menurun, akan menekan dollar AS dan kembali menguatkan Yen.

Joel/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here