Harga Minyak Mentah Sesi Asia Naik, Laporan Pasokan EIA Akan Dicermati

412

Harga minyak mentah naik pada Rabu (12/04) pada sesi Asia, setelah Arab Saudi dilaporkan akan melobi OPEC dan produsen lain untuk memperpanjang pemotongan produksi setelah semester pertama 2017.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) naik 26 sen, atau 0,49 persen, pada $ 53,66 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk minyak, berada di $ 56,53 per barel, naik 30 sen, atau 0,53 persen.

Jika kenaikan harga Rabu bertahan, maka akan menandai kenaikan harian ketujuh berturut-turut. Itu akan mengalahkan enam hari kenaikan dari Agustus 2016.

Para pedagang mengatakan bahwa kenaikan harga adalah terpicu dari laporan bahwa Arab Saudi, pemimpin de-facto Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), telah mengatakan kepada produsen lain yang ingin memperpanjang pemotongan produksi setelah paruh pertama tahun ini.

OPEC dan produsen lain, termasuk Rusia, telah berjanji untuk memangkas produksi sekitar 1,8 juta barel per hari (bph) selama semester pertama tahun ini dalam upaya untuk mengendalikan kelebihan pasokan global dan menopang harga.

Sementara kepatuhan dari beberapa peserta telah merata, Arab Saudi telah membuat pemotongan yang signifikan, dengan produksi turun 4,5 sejak akhir tahun lalu, meskipun sedikit peningkatan pada Maret menjadi 9.980.000 barel per hari.

Meskipun demikian, masih ada beberapa kekhawatiran bahwa pasar minyak tetap kembung dan kelebihan pasokan, terutama di Amerika Serikat di mana produksi dan persediaan bergelombang.

Produksi minyak mentah AS telah meningkat sebesar 9 persen sejak pertengahan 2016 menjadi 9.200.000 barel per hari, sehingga terjadi lonjakan persediaan komersial untuk rekor 535.500.000 barel.

Produksi minyak AS dan persediaan data terbaru akan dipublikasikan pada Rabu oleh Administrasi Informasi Energi (EIA).

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan AS oleh EIA yang diindikasikan melemah. Jika terealisir akan menguatkan harga minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik terpicu dukungan Arab Saudi untuk melanjutkan pemotongan produksi pada semester kedua 2017. Demikian juga jika malam nanti data persediaan minyak mentah mingguan terealisir melemah akan menguatkan harga. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Resistance $ 54.20-$ 54.70, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 53.20-$ 52.70.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here