Tingkat Pengangguran Maret Korea Selatan Menurun

537

Tingkat pengangguran Korea Selatan turun sedikit bulan lalu terdukung peningkatan lapangan kerja di sektor konstruksi dan ritel, data pemerintah menunjukkan Rabu (12/04).

Tingkat pengangguran dalam perekonomian terbesar keempat di Asia berdiri di 4,2 persen bulan lalu, merayap turun 0,1 persentase poin dari bulan yang sama tahun lalu, menurut data yang dikumpulkan oleh Statistik Korea.

Dari bulan sebelumnya, tingkat turun 0,8 persen dari tinggi tujuh tahun dari 5 persen.

Jumlah orang yang dipekerjakan mencapai 25.270.000 pada Maret, naik 466.000 dari tahun sebelumnya, yang merupakan kenaikan terbesar di tahunan sejak Desember 2015.

Tingkat pengangguran untuk orang-orang muda, berusia antara 15 dan 29, ditandai 11,3 persen bulan lalu, turun dari 11,8 persen dihitung tahun sebelumnya dan dari Februari 12,3 persen.

Tingkat kerja untuk bulan lalu naik menjadi 60,2 persen, mencatat 20 tahun tinggi untuk semua angka Maret.

Badan statistik mengatakan kenaikan tajam dalam pekerjaan bulanan dipimpin oleh konstruksi, dan bisnis ritel dan grosir, yang menciptakan masing-masing 164.000 dan 116.000 lapangan kerja baru, bulan lalu.

Jumlah pekerjaan baru yang ditawarkan oleh bisnis manufaktur turun 83.000 di bulan Maret dari tahun sebelumnya, melambat dari 92.000 pada bulan Februari dan 160.000 pada bulan Januari.

Kinerja lamban dari sektor manufaktur, yang menyumbang seperlima dari jumlah perekrutan negara itu, telah menciptakan hambatan pada pasar kerja lokal selama bertahun-tahun.

Produsen lokal baru merekrut sekitar 150.000 orang setiap bulan sepanjang 2015, dengan angka tertinggi pada 191.000 pada bulan Oktober tahun itu.

Namun angka jatuh ke 20.000 pada bulan Juni tahun lalu dan mencatat pertumbuhan negatif bulan berikutnya untuk pertama kalinya dalam 49 bulan sebagai negara telah berjuang dengan ekspor yang lemah selama hampir dua tahun.

Namun dalam beberapa bulan terakhir, perekonomian Korea Selatan tampaknya telah memasuki siklus terbalik sebagai ekspor, penggerak ekonomi utama, membukukan bulan kelima berturut-turut pertumbuhan sejak November tahun lalu di belakang meningkatnya perdagangan global.

Produksi industri sektor manufaktur melonjak 6,6 persen pada Februari dari tahun sebelumnya pada kenaikan mesin dan mobil, dengan investasi fasilitas melonjak 19,5 persen pada tahun pada bulan Februari.

Penjualan ritel naik 0,5 persen pada tahun pada bulan Februari, memperpanjang kemenangan beruntun sektor untuk tiga bulan dari Desember.

Departemen Keuangan mengatakan bahwa atmosfer bisnis memperkuat pasar kerja lokal dalam tiga bulan pertama tahun ini.

“Berkat perubahan jumlah karyawan baru, pasar kerja untuk kuartal pertama adalah dalam kondisi yang lebih baik dari perkiraan,” kata kementerian itu dalam sebuah rilis. “Tapi kita masih menghadapi beberapa risiko pelemahan di dalam dan di luar negeri, seperti dampak yang mungkin dari restrukturisasi perusahaan terus-menerus.”

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here