Yen Jepang Sesi Eropa 12 April Jatuh Dari Puncak 5 Bulan

440

Yen Jepang yang berhasil mencetak rekor tertinggi dalam 5 bulan pada sesi Asia terpangkas oleh menurunnya minat perdagangan aset safe haven masuki perdagangan sesi Eropa, sehingga pair USDJPY berhasil rebound setelah 2 hari berturut anjlok parah pasca serangan Amerika ke Suriah dan ancaman Tiongkok-Jepang terhadap Korea Utara.

Kekhawatiran pasar global akan kondisi geopolitik beberapa hari terakhir telah membuat bursa saham dunia terpukul cukup signifikan. Namun bangkitnya kembali perdagangan saham Asia dan juga Eropa membuat perdagangan aset safe haven kurang menarik seperti yen Jepang dan juga komoditas logam mulia.

Namun diawal sesi Asia yen masih sempat bergerak kuat meskipun terdapat sentimen penggerak kurs yang negatif dari rilis data pesanan pabrik Jepan. Data tersebut diawal sesi Asia,   menunjukkan nilai yang lebih rendah dari ekspektasi meningkatnya data periode sebelumnya yang kontraksi.

Pergerakan pair USDJPY  sesi Eropa (15:50:21 WIB)   bergerak positif setelah  dibuka  flat  pada posisi   109.60  awal  perdagangan  sesi Asia (07.00 WIB),  USDJPY kini bergulir  naik pada posisi 109.74 setelah sempat mencapai posisi  terendah di 109.33.

Untuk perdagangan selanjutnya, pair masih akan melaju ke resisten kuatnya di posisi 110.30 pada sesi Amerika. Namun jika tidak sampai kisaran tersebut akan turun kembali menuju posisi terendah 109.33 dan meluncur ke support lemahnya di 108.95.

Joel/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here