Bursa Shanghai 17 April Berakhir Lemah, Data Harga Rumah Akan Dicermati

433
indeks shanghai

Indeks Shanghai di bursa Tiongkok Senin (17/04) berakhir turun 0,75 persen, atau 24,3937 poin, menjadi ditutup pada 3,221.6731. Kemerosotan bursa Shanghai terpicu tindakan keras regulator sekuritas Tiongkok.

Sektor utama jatuh secara luas dipimpin oleh saham real estate, dengan China Fortune Land dan Risesun Real Estate menyelam melewati batas maksimum yang diizinkan 10 persen.

Lebih dari 100 saham merosot melewati batas pemurunan 10 persen, yang telah jarang dalam beberapa bulan terakhir.

Liu Shiyu, ketua China Regulatory Commission Securities (CSRC), akhir pekan lalu mendesak bursa saham “untuk tegas memerangi perilaku yang mengganggu ketertiban pasar dan tidak ada cara bersikap lunak”.

Menggarisbawahi dampak peraturan ketat, saham perusahaan yang terdaftar diharapkan untuk mendapatkan keuntungan dari zona ekonomi khusus Tiongkok yang direncanakan Xiongan, jatuh pada hari Senin, dengan sekitar 15 saham jatuh melewati batas harian mereka 10 persen.

Pasar juga tertekan oleh meningkatnya kekhawatiran bahwa pemulihan ekonomi Tiongkok, dan dengan demikian “perdagangan reflation”, berakhir, meskipun data menunjukkan ekonomi tumbuh 6,9 persen pada kuartal pertama, lebih baik dari yang diharapkan dan tertinggi sejak Juli-September 2015.

Esok hari akan akan dirilis data House Price index bulan Maret Tiongkok.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Shanghai akan bergerak naik jika data house price index terealisir meningkat dan sebaliknya..

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here