Pertumbuhan Ekonomi Tiongkok Q1-2017 Meningkat Mencapai 6,9 Persen

350

Pertumbuhan Ekonomi Tiongkok tumbuh 6,9 persen pada kuartal pertama tahun 2017, lebih cepat dari yang diperkirakan, didukung oleh lonjakan belanja infrastruktur pemerintah dan pasar perumahan.

Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan ekonomi untuk meningkat 6,8 persen pada kuartal pertama, kecepatan yang sama seperti pada kuartal keempat 2016.

Pertumbuhan kuartal pertama merupakan yang tercepat sejak kuartal ketiga 2015, dengan data Maret menunjukkan investasi, penjualan ritel, produksi pabrik dan ekspor semua tumbuh lebih cepat dari yang diharapkan.

Pembacaan yang kuat membantu mendukung pasar keuangan global yang sedang goyah tetapi menambah kekhawatiran bahwa pemerintah Tiongkok masih terlalu mengandalkan stimulus dan penggerak pertumbuhan “ekonomi lama” dan tidak melakukan cukup untuk mengatasi risiko dari ledakan kenaikan dalam utang.

Sedangkan data Tiongkok telah sebagian besar optimis tahun ini, banyak analis secara luas memperkirakan ekonomi terbesar kedua di dunia melemah di akhir tahun sebagai dampak dari langkah-langkah stimulus sebelumnya mulai memudar dan sebagai otoritas lokal meningkatkan pengetatan mereka untuk mengendalikan harga perumahan yang melonjak.

Pertumbuhan investasi real estat dipercepat menjadi 9,1 persen pada kuartal pertama dari tahun sebelumnya, karena laju konstruksi awal baru dipercepat meskipun mengintensifkan langkah-langkah pendinginan.

Meskipun pembuat kebijakan telah berjanji berulang kali untuk mendorong reformasi untuk mencegah risiko keuangan dan gelembung aset, pemerintah berusaha untuk menjaga perekonomian terbesar kedua di dunia ini menjelang transisi kepemimpinan utama akhir tahun ini.

Pemerintah bertujuan untuk pertumbuhan sekitar 6,5 persen pada tahun 2017, sedikit lebih rendah dari target tahun lalu sebesar 6,5-7 persen dan aktual 6,7 persen, yang merupakan laju terlemah dalam 26 tahun.

Data ekonomi naik di seluruh papan pada bulan Maret, dengan produksi pabrik meningkat di laju tercepat sejak Desember 2014 dan perusahaan meningkatkan investasi modal setelah perlambatan tahun lalu.

Produksi industri naik 7,6 persen pada Maret, dengan produksi baja mencapai rekor tertinggi, menurut data Reuters, menambah bukti kebangkitan manufaktur global yang menguatkan harga bahan industri dari bijih besi hingga batubara kokas.

Namun konsumsi juga tampaknya naik, berkontribusi 77,2 persen dari pertumbuhan kuartal pertama, sedangkan pertumbuhan penjualan ritel naik untuk 10,9 persen setelah melambat dalam dua bulan pertama tahun ini.

Bank-bank Tiongkok memperpanjang pinjaman tertinggi ketiga pada rekor pada kuartal pertama, meskipun pinjaman Maret adalah kurang dari yang diharapkan.

Pada saat yang sama, bank sentral Tiongkok telah bergeser ke bias pengetatan, dan menggunakan langkah-langkah yang lebih bertujuan menahan risiko dalam sistem keuangan, setelah bertahun-tahun pengaturan ultra-longgar.

Hal ini telah menaikkan suku bunga jangka pendek beberapa kali sudah tahun ini, dan kenaikan lebih lanjut sederhana yang diperkirakan untuk membujuk perusahaan yang sarat utang untuk mengurangi leverage.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here