Bursa Wall Street Berakhir Naik, Sektor Keuangan Meningkat

384

Bursa saham AS ditutup lebih tinggi pada akhir perdagangan Selasa dinihari (18/04) dengan meredanya kekhawatiran geopolitik dan peningkatan sektor keuangan.

Indeks Dow Jones industrial average ditutup lebih dari 180 poin lebih tinggi dengan saham Boeing dan Goldman Sachs memberikan kontribusi paling besar dalam keuntungan pada indeks 30 saham ini.

Indeks S & P 500 naik 0,86 persen, dengan kenaikan tertinggi sektor keuangan. SPDR S & P Bank ETF (KBE) naik lebih dari setengah persen setelah dua eksekutif puncak Wells Fargo membeli $ 5 juta saham senilai Wells.

Indeks komposit Nasdaq ditutup naik 0,8 persen.

Pasar Saham AS juga naik lebih tinggi pada hari Senin setelah Menteri Keuangan Steven Mnuchin mengatakan kepada Financial Times bahwa Partai Republik bisa menyelesaikan reformasi pajak tanpa memasukkan pajak penyesuaian perbatasan.

SPDR S & P ETF ritel naik lebih dari 1 persen, dipimpin oleh Rent-A-Center yang naik hampir 6 persen.

Wakil Presiden Mike Pence mengatakan “era kesabaran strategis” dengan Korea Utara telah usai. Pence membuat komentar di perbatasan antara Korea Utara dan Korea Selatan sehari setelah uji coba rudal gagal Korea Utara. Pemerintahan Trump bekerja sama dengan Tiongkok dan sekutunya pada respon terhadap program rudal Korea Utara.

Imbal hasil obligasi 10-tahun mencapai level terendah sejak 17 November sebelum memantul kembali ke diperdagangkan sekitar 2,23 persen. Emas berjangka, yang telah menjadi perdagangan populer selama seminggu terakhir, juga diperdagangkan pada sesi tertinggi nya.

Indeks Volatilitas CBOE (VIX), secara luas dianggap sebagai ukuran terbaik dari ketakutan di pasar, diperdagangkan sekitar 8 persen lebih rendah dekat 15. Indeks sempat menembus di atas 16 minggu lalu.

Sementara itu, laba musim diperkirakan untuk meningkat pekan ini, dengan Goldman Sachs, Bank of America dan eBay, antara lain, akan dilaporkan minggu ini. Netflix juga ditetapkan untuk melaporkan Senin setelah penutupan.

Investor memiliki harapan tinggi untuk pendapatan kuartal pertama, dengan Wall Street mengharapkan musim terbaik sejak 2011.

Namun dalam catatan Senin, CEO The Laba Scout mengatakan bahwa hanya enam dari 29 emiten S & P 500 yang telah dilaporkan juga menaikkan perkiraan kuartal kedua mereka, sementara menurunkan 18 mereka.

Dalam berita ekonomi, indeks Empire State mencapai 5.2 pada bulan April, jauh di bawah 16,4 cetak mencapai pada bulan Maret. Survei NAHB menunjukkan sentimen di antara homebuilders tergelincir.

Yang disebut data ekonomi keras telah melunak baru-baru ini. Pada hari Jumat, Departemen Tenaga Kerja mengatakan harga konsumen Indeks – sebuah ukuran utama inflasi – membukukan penurunan terbesar dalam lebih dari dua tahun di bulan Maret, sementara Departemen Perdagangan mengatakan penjualan ritel turun lebih dari yang diharapkan bulan lalu.

Investor juga terfokus pada hasil pemilihan presiden Prancis. Jajak pendapat menunjukkan semakin banyak pemilih berpaling dari pihak mainstream, menurut Reuters.

Indeks Dow Jones ditutup 183 poin lebih tinggi, atau 0,9 persen, ke 20.636, dengan kenaikan tertinggi saham Boeing dan saham Exxon Mobil yang turun tertinggi.

Indeks S & P 500 naik 20 poin, atau 0,86 persen, menjadi 2.349, dengan sektor keuangan memimpin semua 11 sektor yang lebih tinggi.

Indeks Nasdaq menguat 51 poin, atau 0,89 persen, untuk perdagangan di 5856.

Malam nanti akan dirilis data perumahan AS yang diindikasikan mixed dan data produksi industri yang diindikasikan meningkat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street untuk perdagangan selanjutnya akan bergerak positif jika data ekonomi positif. Juga akan mencermati perkembangan geopolitik, minyak mentah dan kebijakan pemerintahan Trump.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here