Rupiah 18 April Dibuka Lemah, Dibebani BI dan Dollar AS

365

Setelah selama 3 hari perdagangan berturut kurs referensi rupiah diperkuat oleh BI (Bank Indonesia), masuki perdagangan pasar valas di tanah air hari Selasa (18/4) diperlemah oleh reboundnya dollar AS terhadap banyak rival utamanya di pasar spot.  Kondisi ini membebani pergerakan rupiah di pasar spot sehingga dibuka melemah dan kemudian bergerak negatif.

Pelemahan rupiah terhadap dollar AS tidak menghalangi investor asing setor banyak  modalnya ke bursa saham,  sehingga  tercetak net buy sebesar Rp120 miliar lebih. Support   modal asing tersebut membuat IHSG rebound  dan berhasil naik kembali atas kisaran 5600.

Lihat: IHSG 18 April Dibuka Naik Terbantu Penguatan Wall Street dan Ekspor

Pergerakan kurs rupiah di pasar spot pagi ini bergerak positif dengan posisi menguat 0,12%  dari akhir perdagangan sebelumnya dan kini bergerak pada kisaran Rp13302/US$ setelah  dibuka kuat pada level Rp13288/US$. Dan untuk kurs jisdor BI tetapkan lebih lemah menjadi 13299 dari 13255 perdagangan sebelumnya.

Untuk pergerakan kurs Rupiah di pasar spot selanjutnya  berpotensi melemah  pada akhir perdagangan oleh  proyeksi  pergerakan dollar AS di pasar spot yang kuat terhadap rival utamanya, sehingga  analyst Vibiz Research Center memperkirakan rupiah bergerak di level support di 13310 dan  resistance di 13285.

H Bara/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Jul Allens

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here