Harga Minyak Mentah Sesi Asia Tertekan Peningkatan Produksi AS

453

Harga minyak mentah merosot pada Rabu (19/04) di sesi Asia, karena meningkatnya persediaan AS membebani pasar sementara penurunan ekspor minyak mentah Arab Saudi diimbangi oleh kenaikan produksi dalam negeri.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) turun 3 sen atau 0,06 persen, menjadi $ 52,38 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk minyak, berada di $ 54,83 per barel, turun 6 sen atau 0,11 persen.

Data dari American Petroleum Institute (API) pada Selasa menunjukkan bahwa pasar AS tetap membengkak.

Meskipun persediaan minyak mentah turun 840.000 barel dalam pekan hingga 14 April menjadi 531.600.000 barel, masih dekat dengan rekor tertinggi. Pasokan bensin naik 1,4 juta barel sebagai kilang berjalan minyak mentah meningkat sebesar 334.000 barel per hari, kata API.

Di luar Amerika Serikat, penurunan dalam produksi Arab Saudi sebagai bagian dari pengurangan produksi yang direncanakan untuk paruh pertama tahun ini memberikan pasar beberapa dukungan.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), dengan Arab Saudi sebagai pemimpin de-facto, bersama-sama dengan produsen lain seperti Rusia telah sepakat untuk memotong produksi dengan hampir 1,8 juta barel per hari (bph) selama semester pertama tahun ini untuk mengendalikan kelebihan pasokan bahan bakar global dan menopang harga.

Ekspor minyak mentah Saudi jatuh ke 6,96 juta barel per hari pada bulan Februari, dari 7,7 juta barel per hari pada Januari, menurut Joint Organisations Data Initiative (Jodi).

Namun, produksi Arab Saudi naik menjadi 10 juta barel per hari pada bulan Februari, naik dari 9,75 juta barel per hari bulan sebelumnya, data Jodi menunjukkan, sebagai penyuling domestik mengolah lebih banyak minyak mentah.

Dalam berita politik, Presiden AS Donald Trump telah memerintahkan peninjauan antar-lembaga apakah pencabutan sanksi terhadap Iran di bawah kesepakatan nuklir 2015 adalah mendukung kepentingan keamanan nasional Amerika Serikat, Menteri Luar Negeri Rex Tillerson mengatakan Selasa.

Sanksi AS terhadap Iran dicabut pada akhir tahun 2015, yang memungkinkan Teheran untuk meningkatkan ekspor minyak mentah dari tahun 2016 yang menambahkan kekenyangan global.

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan AS oleh EIA, yang diindikasikan terjadi penurunan. Jika terealisir dapat mengangkat harga minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi turun dengan masih menguatnya kekuatiran peningkatan produksi AS. Namun jika malam nanti data persediaan mingguan minyak mentah AS terealisir menurun, akan mengangkat harga. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Support $ 51.90-$ 51.40, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 52.90-$ 53.40.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here