Bursa Tokyo 20 April Berakhir Datar, Saham Produsen Chip Menguat

252
Photo by Vibizmedia

Bursa Tokyo berakhir datar pada hari Kamis (20/04), ditutup turun tipis -1,71 poin, atau -0,01 persen, menjadi berakhir pada 18430.49. Bursa Saham Jepang berakhir hampir datar untuk hari kedua pada hari Kamis karena investor berhati-hati menjelang peristiwa global seperti putaran pertama pemilihan presiden Prancis pada akhir pekan dan meningkatnya ketegangan mengenai Korea Utara.

Saham pertambangan Inpex Corp dan Japan Petroleum Exploration Co berkinerja buruk, turun masing-masing 1,3 persen dan 1,7 persen, setelah minyak mentah turun ke level terendah dua minggu pada hari Rabu sebelum pulih pada perdagangan Asia hari Kamis. Hal ini disebabkan oleh peningkatan yang mengejutkan dalam persediaan bensin A.S. dan kenaikan produksi minyak mentah A.S.

Lihat : Harga Minyak Mentah Anjlok Hampir 4 Persen, Terendah 2 Minggu

Pemain terbaik termasuk produsen chip setelah Asosiasi Peralatan Semikonduktor Jepang mengatakan bahwa produsen peralatan panel datar mencatat pesanan 55,86 miliar yen pada bulan Maret dan rasio book-to-bill 1,40, naik 36,5 persen dari bulan sebelumnya.

Saham Tokyo Electron Ltd naik 0,8 persen dan saham Advantest Corp melonjak 4,5 persen.

Sentimen positif peningkatan ekspor dan impor Jepang tidak berhasil mengangkat bursa pada akhir perdagangan hari ini.

Pertumbuhan ekspor dan impor Jepang meningkat pada bulan Maret, menandai ekspansi empat bulan berturut-turut, mendukung pemulihan ekonomi moderat, menurut data yang dikeluarkan oleh Kementerian Keuangan Jepang pada hari Kamis (20/04).

Ekspor Jepang tumbuh 12 persen tahun ke tahun bulan lalu, berada jauh di atas perkiraan rata-rata 6,7 persen dari para ekonom yang disurvei oleh Reuters dan naik lebih tinggi dari kenaikan Februari sebesar 11,3 persen. Kenaikan eksporr Maret ini merupakan tertinggi sejak Januari 2015.

Pemulihan untuk pertumbuhan pengiriman keluar terjadi karena yen yang berakhir bulan lalu menguat terhadap dolar, menguat 1,2 persen selama Maret sampai sekitar ¥ 111,4.

Hal ini membantu nilai impor Jepang melonjak 15,8 persen pada tahun lalu bulan lalu setelah berkembang hanya 1,2 persen di bulan Februari. Ini adalah angka tercepat sejak Maret 2014.

Lihat : Ekspor Maret Jepang Naik Tertinggi 2 Tahun, Impor Tertinggi 3 Tahun

Sedangkan indeks Nikkei berjangka Jepang terpantau naik 20,00 poin atau 0,11 persen pada 18,490, naik dari penutupan perdagangan sebelumnya pada 18,470.

Esok hari akan dirilis data Nikkei Manufacturing PMI April yang diperkirakan menurun.

Malam nanti akan dirilis data jobless claim AS yang diindikasikan mixed. Juga akan ada data Philadelphia Fed Manufacturing Index yang diindikasikan melemah. Jika sebagian besar data melemah, berpotensi menekan dollar AS.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Jepang akan bergerak lemah jika mata uang Yen terealisir meningkat dan data manufaktur terealisir menurun. Secara teknikal Indeks Nikkei akan bergerak dalam kisaran Support 17,947-17,466, dan kisaran Resistance 18,957-19,437.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here