IMF Tingkatkan Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Tiongkok, Peringatkan Tingginya Tingkat Utang

738

Dana Moneter Internasional (IMF) menaikkan proyeksi pertumbuhan ekonomi Tiongkok pada 2017 menjadi 6,6%, dengan menyebutkan momentum yang menopang dari akhir tahun lalu, yaitu investasi yang didukung pemerintah dan ekspansi kredit yang cepat.

Namun IMF memperingatkan bahwa ketergantungan negara terhadap hutang – yang didanai melalui sistem keuangan yang semakin suram dan kompleks, memicu peningkatan koreksi yang mengganggu dalam pertumbuhan dalam jangka panjang.

Prediksi terakhir IMF mengenai ekspansi ekonomi negara ekonomi terbesar kedua di dunia ini, yang dirilis pada hari Selasa dalam laporan Outlook Economic Review triwulanannya, naik dari perkiraan Januari sebesar 6,5% dan perkiraan Oktober 6,2%.

Peningkatan tersebut mencerminkan momentum yang lebih kuat dari perkiraan pada 2016 dan antisipasi dukungan kebijakan lanjutan dalam bentuk pertumbuhan kredit yang kuat dan ketergantungan pada investasi publik untuk mencapai target pertumbuhan. Partai Komunis yang berkuasa bermaksud untuk mempertahankan ekspansi ekonomi yang stabil karena mencakup perombakan kepemimpinan utama pada akhir 2017, kata laporan tersebut.

Namun IMF menggambarkan ketergantungan Tiongkok pada kredit yang berkembang cepat sebagai berbahaya dan mengatakan bahwa pihaknya mengharapkan kemajuan terbatas dalam mengatasi masalah tersebut dan hutang perusahaan mereda.

Namun, kelalaian sumber daya yang terus-menerus, meningkatkan risiko penyesuaian yang mengganggu di Tiongkok dalam jangka menengah, demikian menurut IMF.

Ini mendesak Beijing untuk mentolerir tingkat pertumbuhan yang “lebih lambat namun lebih berkelanjutan” untuk memberi ruang bagi upaya untuk mengurangi ekspansi kredit dan memotong investasi sektor publik di luar anggaran sambil meningkatkan pengeluaran anggaran untuk manfaat sosial dan dana untuk restrukturisasi ekonomi.

“Fokus intensif” diperlukan untuk mengendalikan risiko keuangan di pasar modal domestik dengan mengendalikan produk shadow-banking dan memperkuat pengawasan, kata IMF.

Pemerintah juga didorong untuk memperluas akses pasar ke sektor-sektor yang didominasi oleh badan usaha milik negara (BUMN), merestrukturisasi BUMN yang kehilangan uang dan mengurangi eksposur bank terhadap kredit macet, dan mempercepat reformasi residensi rumah tangga untuk memungkinkan migrasi yang lebih mudah untuk meningkatkan efisiensi pasar kerja.

Pertumbuhan ekonomi Tiongkok mencapai 6,9% secara tahunan pada periode Januari-Maret, didukung oleh investasi yang lebih tinggi, meningkatkan permintaan asing dan berlanjutnya penguatan di pasar properti, data resmi yang dipublikasikan pada hari Senin menunjukkan. Ini melampaui target pertumbuhan penuh pemerintah sekitar 6,5% dan meningkat dari 6,8% pada kuartal keempat tahun 2016 yang merupakan kenaikan pertama dalam dua tahun.

Beberapa bank investasi telah merevisi prediksi mereka mengenai pertumbuhan China tahun ini setelah rilis Senin. Nomura menaikkan perkiraan menjadi 6,7% dari 6,5%, sementara JPMorgan Chase & Co mengubah estimasi menjadi 6,7% dari 6,6%.

Pemimpin-pemimpin Tiongkok terkemuka pada pertemuan penting Desember yang memetakan kebijakan ekonomi untuk tahun 2017 berjanji untuk meningkatkan langkah-langkah melawan risiko keuangan “ke posisi yang lebih penting” karena utang perusahaan dan pemerintah daerah meningkat.

Seperti yang dilansir media Caixin, perusahaan riset Oxford Economics memperkirakan total outstanding outstanding kredit China, termasuk obligasi yang diterbitkan oleh pemerintah daerah, tumbuh 16,1% pada tahun 2016 pada tahun-tahun dibandingkan dengan 15,2% pada tahun 2015. Dan tingkat hutang pemerintah, komersial dan konsumen naik menjadi sekitar 260% dari jumlah kotor Produk dalam negeri pada akhir tahun 2016, naik dari 250% di tahun sebelumnya.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here