Bursa Eropa 24 April Melonjak Pasca Kemenangan Macron di Pilpres Perancis, Indeks CAC Melompat 4 Persen

656

Pasar Saham Eropa memulai pekan ini dengan pijakan positif pada Senin (24/04) setelah kandidat tengah Emmanuel Macron memenangkan putaran pertama pemilihan presiden Perancis.

Indeks FTSE bergerak pada 7245.16, naik 130,61 poin atau 1,84%

Indeks DAX bergerak pada 12405.88, naik 357,31 poin atau 2,97%

Indeks CAC bergerak pada 5285.42, naik 226,22 poin atau 4,47%

Indeks IBEX 35 bergerak pada 10710.50, naik 333,50 poin atau 3,21%

Indeks Pan-European Stoxx 600 adalah 1,6 persen lebih tinggi pada transaksi awal dengan semua sektor diperdagangkan di atas dasar positif. Indeks acuan naik 1,8 persen ke level tertingginya sejak awal Desember 2015.

Saham bank-bank Prancis mendominasi bagian atas patokan Eropa dengan Credit Agricole, Societe Generale dan BNP Paribas naik sekitar 10 persen. Natixis, Axa dan Vinci juga lebih tinggi dalam kesepakatan awal. Rally di saham prancis mendukung seluruh sektor, yang mengungguli rekan-rekannya pada hari Senin pagi, naik sebesar 4,2 persen.

Investor yakin bahwa Macron akan mengalahkan lawannya, Marine Le Pen, dalam pemilihan runoff pada 7 Mei. Ini berarti bahwa ekonomi Prancis akan mendapat manfaat dari agenda reformasi Macron dan Uni Eropa tidak mungkin melihat ekonomi kedua terbesarnya, Mengingat sikap Macron yang pro-Eropa.

Akibatnya, euro melonjak dan mengalami kenaikan harian terbaiknya Senin terhadap dolar sejak Juni lalu. Ini naik 1,02 persen menjadi $ 1,0835 pada awal perdagangan Eropa.

Di Brussels, pejabat Eropa akan bertemu untuk membahas pendirian mereka di Brexit menjelang pertemuan puncak yang disiapkan untuk topik hari Sabtu ini.

Selain itu, pembuat peralatan medis Philips melaporkan Senin pagi, sebuah pendapatan inti yang lebih baik dari perkiraan sebesar 442 juta euro ($ 480 juta) untuk kuartal pertama.

Sementara itu, Eric Olsen, CEO LafargeHolcim, produsen semen terbesar di dunia, mengundurkan diri Senin pagi, setelah sebuah laporan mengenai tuduhan bahwa perusahaan tersebut membayar kelompok bersenjata di Suriah untuk menjaga agar pabrik tetap terbuka.

Perusahaan energi Inggris Centrica turun hampir 5 persen pada awal transaksi setelah pemerintah Konservatif Inggris mengumumkan rencana untuk membatasi harga domestik, jika terpilih kembali pada bulan Juni.

Juga, Credit Suisse mengalami protes pemegang saham minggu ini mengenai kompensasi bagi para manajer puncaknya, meskipun dewan eksekutif bank menyetujui potongan 40 persen sukarela dalam bonusnya, menurut Financial Times.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak naik dengan kemenangan kandidat Emmanuel Macron pada pemilihan pertama Presiden Perancis menghadapi kandidat Marine Le Pen. Indeks juga akan mencermati laporan laba perusahaan, pergerakan minyak mentah dan bursa Wall Street.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here