Pasar Global Positif Pasca Macron Ungguli Le Pen di Pilpres Perancis Putaran Pertama

554

Emmanuel Macron dan Marine Le Pen akan saling berhadapan di babak final pemilihan presiden Prancis pada 7 Mei, demikian menurut jajak pendapat pemilihan presiden di Perancis.

Kandidat sayap tengah Emmanuel Macron dari partai independen En Marche memastikan bagian terbesar suara dalam pemilihan awal hari Minggu di 23,7 persen, dengan partai kanan jauh Le Pen dari partai Front Nasional Prancis tertinggal tipis di belakang 21,7 persen, menurut perkiraan jajak pendapat Harris. Secara terpisah, kementerian dalam negeri Prancis mengumumkan angka terakhirnya pada pukul 5 pagi waktu setempat pada hari Senin pagi yang menunjukkan bahwa Emmanuel Macron telah memenangkan 23,75 persen suara versus Le Pen’s 21,53 persen.

Ke depan, Macron diperkirakan akan memenangkan putaran kedua pemilihan Prancis dengan 62 persen suara versus 38 persen untuk Le Pen, menurut sebuah jajak pendapat dari Ipsos / Sopra Steria yang dirilis pada hari Minggu malam.

Dalam sebuah pidato yang dibuat setelah jajak pendapat pemilihan dirilis hari Minggu, Le Pen berjanji untuk membela Prancis melawan globalisasi dan menyatakan bahwa sekaranglah saatnya untuk membebaskan penduduk Prancis dari elit yang sombong.

Sementara itu, Macron mengatakan kepada pendukungnya di Paris bahwa dia akan berusaha untuk membangun mayoritas parlemen segera setelah Senin sebagai bagian dari upayanya untuk menjadi presiden dan mewakili suara harapan baik untuk Prancis maupun Eropa.

Perdana Menteri dari partai Sosialis Prancis saat ini, Bernard Cazeneuve, Menteri Luar Negeri Jean-Marc Ayrault, mantan Perdana Menteri Konservatif Prancis Jean-Pierre Raffarin dan pesaing sosialis Benoit Hamon sekarang meminta semua Demokrat untuk rally di belakang Macron di babak final, menurut Reuters.

Kandidat Partai Republik Francois Fillon sekitar pukul 08:40 waktu setempat, mengatakan bahwa dia adalah satu-satunya orang yang bertanggung jawab atas kekalahannya dan menambahkan bahwa dia juga bermaksud memilih Macron, sedangkan Le Pen, katanya, akan membuat negara ini gagal.

Jumlah pemilih saat ini tercatat 69,42 persen pada pukul 5:00 waktu setempat, menurut sebuah pernyataan resmi dari Kementerian Dalam Negeri.

Angka tersebut dibandingkan tahun lalu 70,59 persen pada pemilihan terakhir di tahun 2012, 73,87 persen pada tahun 2007 dan 58,45 persen pada tahun 2002.

Populasi Prancis berjumlah sekitar 64,89 juta orang, menurut perkiraan terbaru dari Perserikatan Bangsa-Bangsa, dengan sekitar 47 juta orang berhak memilih dalam pemilihan hari Minggu.

Dari sebelas kandidat yang hadir untuk pemilihan, empat kandidat utama – juga termasuk Fillon dan Jean-Luc Melenchon yang jauh-kiri – di antara keduanya mewakili ideologi politik dari ekstrem kiri hingga ekstrem kanan, telah dilacak dengan sangat ketat menjelang voting akhir pekan.

Pasar global menarik napas lega untuk melihat calon Macron menerima porsi suara terbanyak di babak pertama.

Euro mencapai level tertinggi lima setengah bulan terhadap dolar saat pasar dibuka pada hari Minggu malam. Mata uang tunggal melonjak menjadi $ 1,09395 di awal perdagangan setelah ditutup pada $ 1,0723, menurut data Reuters. Ini merupakan lompatan 2 persen sejauh ini pada hari itu.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here