Poundsterling Terancam Ketegangan AS-Korut

462

Posisi pergerakan nilai tukar pound Inggris dalam pair GBPUSD masih alami tekanan lanjutan  setelah 2 hari perdagangan berturut tertekan rilis data retail sales Inggris yang dilaporkan akhir pekan lalu. Bertambahnya kekuatan dollar AS dari posisi terburuknya dalam 5 1/2 bulan terhadap euro membuat kurs pound Inggris yang kini lebih condong digerakkan sentimen global tertekan.

Selain itu kondisi perdagangan pasar global sedang dibayangi oleh uji coba nuklir yang masih akan dilakukan Korea Utara dan juga pemberitaan beberapa media massa rencana evakuasi warga negara AS dari Korea Selatan mengkhawatirkan perdagangan aset beresiko sehingga membuat kurs beresiko tinggi seperti poundsterling terpangkas.

Ketegangan antara AS-Korut beberapa hari terakhir mengkhawatirkan perdagangan aset beresiko. Untuk katalis penggerak dari rilis data ekonomi, pada sesi Eropa nanti akan dirilis data PSNB yang diperkirakan menunjukkan data yang lebih buruk dari periode sebelumnya.

Pergerakan poundsterling sesi Asia (11:10:00 WIB)  terpangkas terhadap dollar AS,  setelah  dibuka lebih tinggi  dari  perdagangan sebelumnya pada 1.2793    awal   perdagangan sesi Asia. Kini pair GBPUSD berada di posisi 1.2777  yang  sempat mencapai posisi  terendah di 1.2773 dan tertinggi di 1.2794.

Untuk perdagangan selanjutnya hingga  perdagangan sesi Eropa,  pair dapat terpangkas terus menuju posisi support kuatnya di kisaran 1.2752.  Namun jika tidak  sampai   akan terjadi koreksi positif kembali menuju posisi awal sesi sebelum ke resisten kuatnya di 1.2826.

Joel/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here