Tingkat Inflasi Australia Q1 Naik Terdukung Kenaikan Bahan Bakar dan Kesehatan

492

Tingkat inflasi Australia telah naik dalam tiga bulan pertama tahun ini, didorong oleh kenaikan biaya bahan bakar dan kesehatan, demikian rilis dari Biro Statistik Australia, Rabu (26/04).

Inflasi utama meningkat sebesar 0,5 persen selama kuartal pertama membuat tingkat tahunan naik sebesar 2,1 persen.

australia-inflation-cpi

Inflasi inti – ukuran yang paling tajam diamati oleh Reserve Bank, yang menghapus faktor volatile – tetap lemah, merayap sebesar 1,8 persen sepanjang tahun.

Sebuah lompatan hampir 6 persen pada harga bensin di kuartal ini – dibandingkan dengan penurunan 10 persen pada kuartal sebelumnya – merupakan penyumbang terbesar bagi inflasi utama.

Layanan rumah sakit, naik 1,6 persen, biaya listrik naik 2,5 persen dan kenaikan 1 persen dalam harga rumah yang dimiliki sendiri juga merupakan kontributor besar.

Mengimbangi kenaikan tersebut adalah penurunan 3,8 persen dalam biaya perjalanan liburan dan 6,7 persen penurunan harga buah segar.

Sementara tingkat inflasi utama mendorong target bank 2 hingga 3 persen RBA untuk pertama kalinya sejak kuartal September 2014, hasilnya masih lebih lemah dari perkiraan.

Sebagian besar kenaikan tersebut merupakan hasil dari penurunan 0,2 persen deflasi tahun ini dari tahun lalu yang turun dari angka tahunan.

Sementara inflasi inti tetap di bawah target band RBA, masih sejalan dengan proyeksi kenaikan lintasannya.

Kenaikan yang lambat namun stabil, ditambah dengan kekhawatiran RBA tentang pasar properti yang panas dan meningkatnya hutang rumah tangga, telah mengurangi kemungkinan suku bunga acuan lebih lanjut.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here