Harga Minyak Mentah Naik Tipis Pasca Laporan Penurunan Pasokan AS, Penguatan Dollar AS Membayangi

612

Harga minyak mentah rebound dari kerugian sebelumnya pada akhir perdagangan Kamis dinihari (27/04) setelah data menunjukkan penurunan yang lebih besar dari perkiraan pada persediaan minyak mentah A.S.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS (WTI) naik 6 sen atau 0,12 persen, pada $ 49,62, setelah setelah sebelumnya turun sekitar 1 persen.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk harga minyak, mengurangi kerugian diperdagangkan di level US $ 51,73 per barel pada pukul 2:35 pm ET (1835 GMT). Brent sekitar 8 persen di bawah puncak April.

Persediaan minyak mentah A.S. turun sebesar 3,6 juta barel menjadi 528,7 juta barel dalam sepekan hingga 21 April, kata Administrasi Informasi Energi.

Harga minyak mentah A.S. telah tergelincir dalam enam dari tujuh hari terakhir, karena investor semakin tidak sabar dengan persediaan yang tinggi setelah kesepakatan oleh produsen minyak utama dunia untuk mengurangi produksi.

Laporan data pemerintah A.S. hari Selasa dari kelompok industri American Petroleum Institute yang menunjukkan peningkatan tak terduga dalam persediaan.

Namun, pasokan bensin dan distilat meningkat, sementara produksi dan impor A.S. meningkat, sehingga jalur untuk harga yang lebih tinggi tetap tentatif, kata analis.

Penyediaan kapasitas penyulingan naik menjadi 94,1 persen, tertinggi sejak November 2015. Itu mendorong persediaan bensin di 241 juta barel, atau sekitar di mana persediaan saat ini pada 2016, yang mengurangi margin penyulingan.

Bensin berjangka AS turun 2,2 persen pada hari Rabu, dan sekarang turun sedikit di tahun ini.

Analis mengatakan permintaan bensin yang tidak bersemangat bisa membuat timbunan bahan bakar meningkat bahkan sampai musim mengemudi musim panas, saat konsumsi melonjak. Itu berpotensi menekan permintaan bahan baku minyak mentah.

Brent dan WTI juga mendapat dukungan dari Menteri Energi Arab Saudi Khalid al-Falih, yang mengatakan bahwa dia tertarik untuk berbicara antara Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan produsen non-OPEC untuk menstabilkan harga minyak.

OPEC dan sejumlah produsen besar, termasuk Rusia, berjanji untuk memangkas produksi sebesar 1,8 juta barel per hari (bpd) pada paruh pertama 2017. Produsen Teluk dan beberapa produsen lainnya mengindikasikan pemotongan dapat diperpanjang hingga akhir 2017. Perpanjangan Akan dibahas saat OPEC bertemu di bulan Mei.

Kemerosotan di Brent adalah hasil dari rekor volume minyak mentah yang beredar di kapal-kapal di seluruh dunia. Data pengiriman Thomson Reuters Eikon menunjukkan 50 juta barel per hari telah dipesan untuk pengiriman kapal tanker bulan ini, naik 10 persen sejak Desember.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah terpengaruh penguatan dollar AS. Namun jika optimisme lanjutan pemotongan produksi hingga akhir tahun 2017 terjadi, dapat mengangkat harga. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 49,10-$ 48,60, dan jika harga bergerak naik akan menguji kisaran Resistance $ 50,10-$ 50,60.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here