Harga Minyak Mentah Sesi Asia Tertekan Sentimen Kelebihan Pasokan Global

340

Harga minyak mentah turun pada hari Kamis (27/04) di sesi Asia, terbebani oleh sentimen pasar global yang kelebihan pasokan, meskipun para pedagang mengatakan bahwa harga tampaknya telah menemukan dukungan di sekitar level saat ini.

Minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) diperdagangkan pada $ 49,37 per barel, turun 25 sen atau 0,5 persen dari penutupan terakhir mereka. WTI telah kehilangan sekitar 8,5 persen dari puncak April.

Harga minyak mentah Brent, patokan internasional untuk harga minyak, berada di $ 51,64 per barel, turun 18 sen atau 0,35 persen. Brent hampir 9 persen di bawah puncak April.

Pedagang mengatakan penurunan dalam beberapa pekan terakhir disebabkan oleh kesadaran bahwa pasar minyak global tetap mengalami kelebihan pasokan, meskipun ada upaya yang dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan Rusia untuk memangkas produksi sebesar 1,8 juta barel per hari (bpd) selama periode pertama.

Sementara Amerika Serikat melaporkan penurunan pasokan minyak mentah komersial pada hari Rabu, meskipun dari rekor tertinggi, persediaan bensinnya melonjak karena penyuling menghasilkan lebih banyak bahan bakar daripada yang dapat dikonsumsi pasar.

Sementara itu, produksi minyak mentah A.S. terus meningkat tanpa henti, dan sekarang naik 10 persen sejak pertengahan 2016 pada 9,27 juta barel per hari, pada tingkat yang sebanding dengan minyak puncak akhir antara akhir 2014 dan awal 2016.

Namun, dengan harapan OPEC akan melobi perpanjangan pemotongan produksi untuk mencakup semua tahun 2017, para analis mengatakan bahwa ada dukungan untuk harga di sekitar level saat ini.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here