Bursa Eropa 28 April Bergerak Mixed, Data Ekonomi dan Laporan Pendapatan Dicermati

642

Pasar Saham Eropa bergerak mixed hari Jumat (28/04) karena investor fokus pada laporan pendapatan, data ekonomi dan ketegangan geopolitik.

Indeks FTSE bergerak pada 7213.44, turun -23,73 poin atau -0,33%

Indeks DAX bergerak pada 12447.56, naik 3,77 poin atau 0,03%

Indeks CAC bergerak pada 5284.03, naik 12,33 poin atau 0,23%

Indeks IBEX 35 bergerak pada 10733.80, naik 49,90 poin atau 0,47%

Indeks Pan-European Stoxx 600 adalah 0,19 persen lebih rendah dengan sebagian besar sektor perdagangan di wilayah negatif. Saham Telecom adalah pemain terburuk dalam transaksi awal. Commerzbank mengatakan dalam sebuah catatan bahwa risiko yang lebih rendah dari kemenangan kandidat presiden di Prancis dapat melihat penggabungan antara Orange dan Bouygues Telecom. Saham Utilitas juga bergerak melemah pada peringkat review. Di sisi lain, saham sumber daya dasar memimpin kenaikan pada sentimen positif di industri tembaga.

Namun fokus pasar utama pada hari Jumat ini adalah pada pendapatan perusahaan dengan sejumlah bank melaporkan angka terakhir mereka. UBS mengatakan Jumat pagi bahwa laba bersihnya naik 79 persen pada kuartal pertama tahun ini. Bank naik 3 persen dan merupakan salah satu pemain terbaik di benchmark Eropa.

RBS juga melaporkan angka kuartalan yang lebih baik dari perkiraan dengan keuntungan 259 juta poundsterling ($ 334,24 juta), setelah membukukan kerugian bersih sebesar £ 968 juta setahun yang lalu. Ini melonjak 1,7 persen pada perdagangan tengah hari.

Di Spanyol, Caixabank membukukan kenaikan laba kuartal pertama sebesar 48 persen, membuat sahamnya 2,7 persen lebih tinggi.

Barclays mengatakan bahwa laba kuartal pertama meningkat dua kali lipat namun gagal mencapai lonjakan perdagangan obligasi. Sahamnya turun lebih dari 5 persen pada hari Jumat.

Dalam berita pendapatan perusahaan lainnya, Sanofi melaporkan laba bersih bisnis, yang disesuaikan untuk mengecualikan akuisisi dan divestasi, meningkat sebesar 4 persen dan penjualan 11 persen. Sahamnya naik 1,3 persen.

Electrolux naik 5,1 persen pada Jumat pagi setelah melaporkan laba operasi di atas perkiraan.

Gemalto berada di dasar benchmark Eropa setelah perusahaan keamanan digital Belanda mengeluarkan sebuah perkiraan keuntungan lagi. Ini turun lebih dari 10 persen.

Teleperformance bergerak ke arah yang berlawanan. Penyedia layanan tele Prancis berada di puncak benchmark setelah melaporkan pendapatan yang kuat. Ini melonjak hampir 9 persen.

Bank Sentral Eropa memberi sinyal pada Kamis bahwa pihaknya menjaga kebijakan moneternya yang longgar, yang membuat euro melemah.

Dari sisi data, inflasi zona Eropa melonjak menjadi 1,9 persen pada bulan April dari 1,5 persen pada bulan Maret didorong oleh harga energi, demikian data flash ditunjukkan pada hari Jumat. Inflasi sekarang berada pada level tertingginya sejak 2013. Ini membuat euro menguat pada hari Jumat. Ini melonjak 0,5 persen terhadap dolar, diperdagangkan pada $ 1,0936.

Sentimen juga dirongrong oleh komentar dari Presiden A.S. Donald Trump bahwa ada kemungkinan terjadi konflik besar dengan Korea Utara – sebuah peringatan nyata akan risiko geopolitik yang masih ada di wilayah ini.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak lemah jika data ekonomi melemah. Juga akan mencermati laporan laba perusahaan dan pergerakan Wall Street serta minyak mentah.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here