Harga Minyak Mentah Sesi Asia Menguat Terdukung Optimisme Pemotongan Lanjutan OPEC

338

Harga minyak mentah naik pada perdagangan sesi Asia hari Jumat (28/04), namun masih berada di jalur untuk kerugian mingguan kedua berturut-turut karena kekhawatiran bahwa penurunan produksi yang dipimpin OPEC telah gagal untuk secara signifikan memperketat pasar dengan berlimpahnya pasokan.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) diperdagangkan pada $ 49,43 per barel, naik 46 sen atau 0,94 persen. Namun, WTI masih ditetapkan untuk kerugian mingguan kecil dan sekitar 8 persen di bawah puncak April.

Harga minyak mentah berjangka Brent berada di $ 51,87 per barel, naik 43 sen atau 0,84 persen. Brent hampir sekitar 8,5 persen turun dari puncaknya di bulan April dan juga berada di jalur yang sama, meski penurunan mingguan kecil.

Para pedagang mengatakan bahwa kenaikan hari Jumat terjadi di belakang OPEC yang mengatakan bahwa pihaknya ingin menemukan kesepakatan yang akan memastikan penurunan kelebihan pasokan bahan bakar.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen lainnya termasuk Rusia yang semula berjanji untuk memangkas produksi hampir 1,8 juta barel per hari (bpd) hanya selama paruh pertama tahun ini. Namun OPEC berada di bawah tekanan untuk memperpanjang pemotongan hingga mencakup semua 2017 untuk mengatasi persediaan yang melotot di tempat lain.

Tumpukan pasokan yang terus berlanjut sebagian disebabkan oleh lonjakan produksi A.S., yang meningkat sebesar 10 persen sejak pertengahan 2016 sampai 9,27 juta bph.

Di luar Amerika Serikat, meningkatnya produksi di Libya, anggota OPEC yang dibebaskan dari pemotongan tersebut, menambah pasokan yang berlimpah.

Bank ANZ mengatakan bahwa OPEC berada di bawah tekanan untuk memperpanjang pemotongan.

“Meskipun persediaan mulai turun, mereka tetap berada di level yang lebih tinggi. Pasokan telah menetap di konsumsi 62-65 hari atau sekitar 2,98 miliar barel,” kata bank ANZ dalam sebuah catatan pada hari Jumat.

Ini dibandingkan dengan rata-rata konsumsi rata-rata 55 hari yang diperkirakan Arab Saudi inginkan.

Untuk mencapai hal ini, ANZ mengatakan bahwa pihaknya memperkirakan OPEC akan memperpanjang pemotongannya melampaui paruh pertama tahun 2017, meskipun menambahkan bahwa ada beberapa risiko bahwa produsen non-OPEC (seperti Rusia) mungkin menggagalkan saran tersebut.

Malam nanti akan dirilis data GDP Growth Rate AS kuartal pertama yang diindikasikan melemah. Jika terealisir akan menekan dollar AS.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan bargain hunting setelah merosot semalam. Demikian juga jika malam nanti dollar AS terealisir melemah, akan mengangkat harga minyak mentah. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 49,90-$ 50,40, dan jika harga bergerak turun akan menguji kisaran Support $ 48,90-$ 48,40.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here