Pertumbuhan Ekonomi Inggris Q1-2017 Melambat Terendah 1 Tahun

823

Perekonomian Inggris melambat tajam dalam tiga bulan pertama tahun 2017 karena inflasi yang lebih tinggi, didorong oleh keputusan Brexit tahun lalu, menekan pengecer dan bisnis yang berfokus pada konsumen lainnya.

Pertumbuhan produk domestik bruto Inggris melambat ke level terendah satu tahun 0,3% dari 0,7% dalam tiga bulan terakhir tahun 2016, Kantor Statistik Nasional mengatakan hari Jumat (28/04).

united-kingdom-gdp-growth

Ini adalah penurunan yang lebih besar dalam tingkat pertumbuhan kuartalan daripada penurunan menjadi 0,4 persen yang diperkirakan oleh para ekonom dalam sebuah jajak pendapat Reuters.

Saat Inggris melaksanakan pemilihan awal pada 8 Juni, yang oleh Perdana Menteri Theresa May diharapkan untuk memperkuat mandatnya sebelum Inggris meninggalkan Uni Eropa pada 2019, angka tersebut kemungkinan akan menambah kekhawatiran bahwa pertumbuhan kuat tahun lalu memudar.

Perekonomian Inggris tumbuh 1,8% tahun lalu, di samping Jerman dengan tingkat pertumbuhan tercepat di antara tujuh negara maju dengan ekonomi terbesar, menentang prediksi resesi yang meluas setelah pemungutan suara untuk meninggalkan Uni Eropa.

Namun, keputusan Brexit memang menyebabkan penurunan nilai sterling yang besar, yang sekarang mulai mendorong inflasi dan konsumsi ke pendapatan konsumen.

“Layanan perdagangan dan akomodasi ritel merupakan kontributor utama terhadap pertumbuhan negatif di sektor (jasa). Industri ini terkena dampak kenaikan harga,” kata ONS.

Data resmi pekan lalu menunjukkan penurunan kuartalan terbesar dalam penjualan ritel sejak 2010.

Inflasi harga konsumen Inggris meningkat paling cepat sejak September 2013 karena perusahaan meneruskan kenaikan biaya yang disebabkan oleh penurunan nilai sterling sejak keputusan Brexit.

Secara nasional, salah satu kreditur hipotek terbesar di Inggris, mengatakan sebelumnya hari ini bahwa harga rumah turun untuk bulan kedua berturut-turut di bulan April, dengan tingkat kenaikan harga tahunan menjadi paling lambat dalam hampir empat tahun.

Indeks sentimen konsumen GfK juga melemah, meskipun beberapa ukuran penjualan eceran lainnya menunjukkan rebound pada bulan April dan survei sektor swasta dari produsen dan pembangun rumah sangat bagus.

ONS mengatakan bahwa pertumbuhan PDB dalam periode year-on-year naik menjadi 2,1% dari 1,9% dalam tiga bulan terakhir tahun 2016.

Ini adalah tingkat terkuat sejak kuartal kedua 2015, namun sedikit lebih lemah daripada perkiraan rata-rata ekonom kenaikan 2,2%.

Bank of England dan Dana Moneter Internasional memperkirakan pertumbuhan 2% untuk tahun ini, sebelum terjadi perlambatan moderat pada 2018, sementara sebagian besar ekonom sektor swasta melihat ekspansi yang agak lemah tahun ini.

Sektor jasa dominan di Inggris tumbuh sebesar 0,3% pada kuartal pertama, tingkat terlemah dalam dua tahun, setelah pertumbuhan 0,8% pada akhir 2016, kata ONS.

Produksi industri juga naik 0,3% sementara konstruksi meluas sebesar 0,2%.

Pada bulan Februari saja, produksi jasa naik sebesar 0,2% untuk memberikan pertumbuhan 2,4% pada tahun ini.

Perkiraan awal PDB tidak mencakup rincian pengeluaran, dan didasarkan pada perkiraan data.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here