Pertumbuhan Manufaktur April Tiongkok Melambat Terlemah 7 Bulan

592

Pertumbuhan manufaktur Tiongkok bulan April melambat ke tingkat terlemah dalam tujuh bulan karena permintaan domestik dan ekspor gagal bangkit, survei swasta menunjukkan pada hari Selasa (02/05).

Angka tersebut mengkonfirmasi lemahnya data manufaktur dan sektor jasa pada hari Minggu yang dirilis secara resmi oleh pemerintah Tiongkok, yang memperkuat pandangan bahwa pertumbuhan ekonomi Tiongkok tetap mantap namun mulai moderat setelah awal yang sangat kuat tahun ini.

Indeks Caixin/Markit Manufacturing Purchasing Managers (PMI) turun menjadi 50,3 pada bulan April, lembih lemah dari perkiraan ekonom 51,0 dan penurunan yang signifikan dari 51,2 pada Maret.

china-manufacturing-pmi

Indeks tetap di atas level 50,0 yang memisahkan ekspansi dari kontraksi setiap bulan, namun tumbuh paling lambat sejak September 2016.

Pertumbuhan produksi dan total pesanan baru naik paling lambat sejak September lalu, dengan hanya menunjukkan sedikit perbaikan dari bulan sebelumnya.

Penurunan tajam harga bijih besi, baja dan bahan mentah lainnya menyebabkan pendinginan tajam dalam inflasi harga produsen.

PMI manufaktur resmi turun kurang tajam namun masih tergelincir ke posisi terendah enam bulan di 51,2 di bulan April dari level tertinggi 5 tahun di 51,8, menurut data pada akhir pekan. Analis memperkirakan pembacaan 51,6.

Pertumbuhan sektor jasa China melambat menjadi 54,0 di bulan April, dari bulan sebelumnya 55,1, namun tetap kuat.

Perekonomian Tiongkok tumbuh 6,9 persen pada kuartal pertama, didorong oleh ledakan konstruksi. Itu kemungkinan akan memberikan cukup gangguan untuk mencapai target tahun penuh Beijing sekitar 6,5 persen bahkan jika pertumbuhan perlahan memudar dalam beberapa bulan mendatang karena banyak analis memprediksi.

Sebuah kesibukan langkah pemerintah untuk mendinginkan pasar properti yang terlalu panas dan kenaikan biaya pinjaman yang lambat diperkirakan akan mengerem kenaikan investasi dan konstruksi properti pada akhirnya.

Kekhawatiran tersebut, bersamaan dengan tindakan keras pengetatan peraturan mengenai bentuk pinjaman dan spekulasi yang lebih berisiko, membuat pasar saham Tiongkok membukukan bulan terburuk mereka pada bulan April.

Kekhawatiran tentang biaya operasi dan kondisi ekonomi membebani kepercayaan diri, meskipun responden survei lainnya menunjukkan hal positif seperti peluncuran produk baru dan moderasi dengan harga masukan yang melonjak yang telah menekan margin keuntungan bagi perusahaan di tengah rantai pasokan.

Pertumbuhan total pesanan baru melambat tajam menjadi 50,9 dari 52,7 pada bulan Maret, dengan tingkat ekspansi dalam pesanan ekspor baru juga mereda.

Dibandingkan dengan PMI resmi, survei Caixin / Markit cenderung lebih berfokus pada produsen kecil dan menengah. Kedua laporan tersebut, menyatakan perusahaan yang lebih kecil berada di bawah tekanan lebih besar daripada perusahaan yang lebih besar dan didukung negara.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here