Bursa Australia 3 Mei Merosot 1 Persen; Saham Vocus Anjlok 27 Persen

432

Jatuhnya bank-bank besar, perusahaan penambang dan dan perusahaan telkom Vocus telah memicu penurunan tajam pasar saham dalam enam minggu.

Indeks S & P / ASX200 turun 0,98 persen pada perdagangan Rabu (03/05) setelah bank-bank besar kehilangan lebih banyak keuntungan dari laba bersih ANZ yang lebih lemah dari yang diperkirakan setengah tahun, yang diumumkan pada hari Selasa.

Pelemahan di tiga sektor utama tersebut melampaui kenaikan di sektor energi dan beberapa perusahaan perawatan kesehatan.

Saham ANZ turun 2,8 persen, saham National Australia Bank turun 2,7 persen menjelang pengumuman hasil setengah tahun pada hari Kamis, dan saham Westpac, yang melaporkan pada hari Senin, turun 1,9 persen. Saham Commonwealth Bank 1,7 persen lebih lemah.

Peringatan keuntungan kedua dalam enam bulan menyebabkan penurunan saham Vocus 27 persen ke level terendah tiga setengah tahun di $ 2,44. Telstra juga jatuh pada perdagangan pagi, namun pulih untuk menambahkan satu sen menjadi $ 4,27.

Saham BHP Billiton turun 2,3 persen dan saham Rio Tinto dan Fortescue Metals masing-masing turun 0,95 persen.

Saham Fairfax Media turun satu sen menjadi $ 1,07 setelah wartawannya melakukan mogok kerja sebagai tanggapan atas rencana untuk memotong seperempat staf editorial yang tersisa di surat kabar utama Australia, dan perusahaan tersebut juga mengindikasikan akan melakukan pemotongan di Selandia Baru setelah badan pengawas persaingan negara tersebut memblokir sebuah Merger dengan NZME

Dolar Australia turun di bawah 75 sen AS di tengah melemahnya bijih besi Cina berjangka, dan menjelang keputusan Komite Pasar Terbuka Federal AS (FOMC) mengenai suku bunga pada hari Kamis.

Malam nanti akan dirilis data ADP Employment Change April diindikasikan melemah, juga keputusan The Fed yang diperkirakan mempertahankan suku bunga tetap. Jika terealisir dapat menekan bursa Wall Street.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan indeks ASX 200 akan bergerak lemah jika pelemahan bursa Wall Street terealisir..

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here