Bursa Wall Street Berakhir Positif Menantikan Laporan Pendapatan Apple

462

Bursa saham A.S. ditutup positif pada akhir perdagangan Rabu dinihari (03/05) menantikan laporan pendapatan dari raksasa teknologi Apple.

Indeks Nasdaq mencapai rekor intraday sebesar 6.102,72 dan mencatat rekor penutupan, dengan saham Apple juga menyentuh level tertinggi baru. Saham Apple juga memiliki dampak paling positif pada indeks Nasdaq 100, yang juga mencapai rekor tertinggi.

Apple akan melaporkan laba fiskal kuartal kedua setelah penutupan Selasa. Salah satu metrik utama investor akan mengawasi pendapatan mereka adalah penjualan iPhone.

Raksasa teknologi tersebut menghasilkan sebagian besar uang dari iPhone – dan bahkan jika memenuhi perkiraan 52 juta, itu tidak lebih dari 51 juta yang dilaporkan setahun yang lalu.

Pendapatan Apple telah melampaui ekspektasi analis sebanyak 15 dari 16 kuartal terakhir, sementara penjualan telah meleset hanya empat kali dalam periode waktu yang sama, menurut penelitian UBS mulai 24 April.

Indeks Dow Jones naik sekitar 35 poin, dengan 3M dan Visa memberikan kontribusi paling banyak dalam keuntungan.

Indeks S & P 500 di sekitar flatline untuk sebagian besar sesi, dengan teknologi informasi, industri dan perawatan kesehatan mengungguli.

Analis menyatakan ada tiga besar peristiwa minggu ini yang perlu dicermati yaitu Pertemuan Fed, jumlah tenaga kerja pada hari Jumat dan beberapa pendapatan besar yang akan dirilis minggu ini, termasuk Apple

Wall Street juga mengawasi Federal Reserve, dengan bank sentral memulai sebuah pertemuan kebijakan moneter dua hari.

Namun The Fed, tidak diharapkan untuk mengubah kebijakan moneter saat pertemuan mereka ditutup. Ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga setelah pertemuan ini hanya 4,8 persen, menurut alat FedWatch CME Group.

Investor juga akan mencari petunjuk lebih lanjut tentang rencana Fed untuk melepas neraca senilai 4,5 triliun dolar.

Bank sentral A.S. menaikkan suku bunga pada pertemuan bulan Maret, mendorong tingkat suku bunga overnight ke kisaran target 0,75 persen menjadi 1 persen.

Investor juga melihat ke depan untuk data ekonomi penting yang akan dirilis akhir pekan ini, termasuk laporan pekerjaan April, yang akan dirilis pada hari Jumat.

Dalam berita ekonomi, produsen mobil merilis nomor penjualan A.S. April mereka sepanjang hari. Total penjualan mencapai 16,88 juta untuk bulan April, di bawah tingkat tahunan yang diharapkan sebesar 17,2 juta.

Di Eropa, ekuitas ditutup menguat, dengan indeks Stoxx 600 pan-Eropa naik 0,75 persen di tengah data ekonomi yang solid. Investor di kawasan tersebut juga melihat ke depan untuk sebuah pengaruh dalam pemilihan presiden Prancis antara Emmanuel Macron tengah dan kandidat kanan-jauh Marine Le Pen.

Indeks Dow Jones naik 36,43 poin atau 0,17 persen menjadi ditutup pada 20.949,89, dengan kenaikan tertinggi saham Intel dan saham Procter & Gamble yang tertinggal.

Indeks S & P 500 naik 2,84 poin atau 0,12 persen menjadi berakhir pada 2.391,17, dengan industri memimpin enam sektor lebih tinggi dan sektor staples konsumen yang berkinerja buruk.

Indeks Nasdaq naik 3,76 poin atau 0,06 persen menjadi ditutup pada 6.095,37.

Malam nanti akan dirilis data ekonomi AS yang diindikasikan mixed. Data ADP Employment Change April diindikasikan melemah, ISM Non Manufacturing PMI April diindikasikan meningkat.

Bursa juga akan dipengaruhi oleh data persediaan minyak mentah mingguan yang akan dirilis nanti malam yang diindikasikan masih terjad penurunan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street untuk perdagangan selanjutnya akan mencermati data ekonomi AS dan kebijakan pemerintah AS. Bursa AS akan meningkat jika harga minyak mentah terealisir meningkat.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here