Pertumbuhan Sektor Jasa April Tiongkok Terlemah 11 Bulan

827

Pertumbuhan sektor jasa Tiongkok tumbuh pada tingkat terlemah dalam 11 bulan, sebuah survei yang disponsori oleh Caixin menunjukkan pada hari Kamis (04/05), sebuah tanda lebih lanjut bahwa ekonomi terbesar kedua di dunia kehilangan sedikit kekuatannya.

Indeks Aktivitas Bisnis Layanan Caixin Tiongkok turun untuk bulan keempat berturut-turut menjadi 51,5 pada bulan April, turun dari 52,2 di bulan Maret dan terendah sejak Mei 2016 di 51,2, menurut jajak pendapat yang dikumpulkan oleh penyedia analisis data dan informasi internasional IHS Markit.

china-services-pmi

Pembacaan di atas 50 menunjukkan ekspansi, sementara di bawah angka tersebut mengarah pada kontraksi.

Indeks Produksi Komposit Caixin Tiongkok, yang mencakup produksi di perusahaan manufaktur dan jasa, turun menjadi 51,2 di bulan April dari 52,1 di bulan sebelumnya, jumlah terendah sejak Juni, menurut rilis tersebut.

Angka tersebut memberikan bukti lebih lanjut bahwa ekonomi Tiongkok mungkin akan kehilangan daya tarik setelah pertumbuhan dipercepat untuk dua kuartal berturut-turut. Data yang dirilis pada hari Selasa menunjukkan bahwa Caixin China General Manufacturing Purchasing Managers Index (PMI) turun ke 50,3 bulan lalu dari 51,2 di bulan Maret, terlemah dalam tujuh bulan.

Pertumbuhan ekonomi Tiongkok dari tahun ke tahun meningkat menjadi 6,9% dalam tiga bulan pertama tahun ini. Pada kuartal terakhir 2016, tingkat pertumbuhan naik menjadi 6,8%, dalam kenaikan pertama dalam dua tahun, data resmi menunjukkan.

Namun para analis telah memperingatkan bahwa tindakan pemerintah untuk mendinginkan pasar properti dan kemungkinan pengetatan kebijakan moneter untuk mengendalikan hutang – terutama leverage keuangan – dapat merongrong pemulihan yang berkelanjutan.

Meskipun pada umumnya perusahaan pada umumnya positif pada bulan April mengenai prospek pertumbuhan di tahun depan, tingkat kepercayaan keseluruhan dipantau ke level terendah lima bulan, dengan produsen yang paling tidak optimis terhadap prospek bisnis satu tahun mereka, survei Caixin menunjukkan.

Jumlah bisnis baru yang ditempatkan dengan penyedia layanan diperluas pada kecepatan yang lebih cepat di bulan April dari bulan Maret pada peluncuran produk baru dan kondisi pasar yang lebih baik, survei terhadap industri jasa menunjukkan. Survei tersebut mencakup lebih dari 400 perusahaan.

Beban biaya perusahaan jasa terus meningkat bulan lalu karena kenaikan harga bahan baku dan gaji, namun pada tingkat yang paling lambat dalam enam bulan. Kenaikan harga yang dibebankan oleh penyedia layanan pada bulan April adalah marjinal, meskipun menandai salah satu tingkat tercepat dalam tiga setengah tahun.

Industri jasa – yang meliputi keuangan, real estat dan pemasaran, transportasi, dan ritel – telah menjadi bagian yang semakin penting dalam ekonomi Tiongkok, yang mencerminkan pergeserannya dari manufaktur dan ekspor industri berat tradisional. Tahun lalu, mereka menyumbang 51,6% dari ekonomi, 1,4 persen lebih tinggi dari tahun 2015, dan menyumbang hampir 60% dari pertumbuhan produk domestik bruto, menurut Biro Statistik Nasional (NBS).

Industri jasa lebih padat karya daripada manufaktur, dan pembuat kebijakan mengandalkannya untuk menciptakan lebih banyak pekerjaan.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here