The Fed AS Pertahankan Suku Bunga Tetap; Mungkinkah Kenaikan Berikutnya di Juni?

530

Federal Reserve AS pada hari Kamis dinihari (04/05) memutuskan untuk tidak menaikkan suku bunga utamanya, karena pejabat bank sentral menyatakan kekhawatirannya dengan laju pertumbuhan ekonomi.

Dalam sebuah langkah yang sebagian besar diharapkan pasar keuangan, pembuat kebijakan Komite Pasar Terbuka Federal sepakat untuk mempertahankan target suku bunga acuannya pada 0,75 persen hingga 1 persen. Tingkat ini digunakan sebagai panduan untuk berbagai instrumen hutang konsumen seperti kartu kredit dan pinjaman dengan tingkat yang disesuaikan.

Pertimbangan suku bunga tetap terkait beberapa keraguan tentang ekonomi yang tumbuh hanya 0,7 persen pada kuartal pertama.

Pejabat Fed menilai pada pertemuan dua hari minggu ini bahwa aktivitas ekonomi melambat sementara pengeluaran rumah tangga naik hanya sedikit.

Sementara inflasi dalam 12 bulan mendekati sasaran 2 persen Fed, sebuah ukuran yang menyingkirkan harga makanan dan energi yang volatile menunjukkan kecepatan agak di bawah target. Pengeluaran konsumsi pribadi inti meningkat pada kecepatan 2 persen selama tiga bulan pertama, menurut sebuah laporan pemerintah pada hari Jumat, meskipun indeks Consumer Price Index menunjukkan sedikit penurunan bulanan pada bulan Maret.

Namun The Fed mencatat bahwa mereka percaya bahwa kelemahan tersebut tidak akan bertahan lama, namun tidak memberi indikasi bahwa hal itu akan mengubah niatnya untuk menaikkan suku bunga di masa depan.

Nada tersebut secara umum berlawanan dengan komunikasi terakhir dari pejabat Fed, yang pada pertemuan Maret menyampaikan sentimen substansial bahwa kebijakan fiskal yang lebih agresif di Washington – pajak yang lebih rendah, peraturan yang kurang dan mungkin $ 1 triliun dalam pengeluaran infrastruktur – akan mendorong pertumbuhan.

“Komite melihat perlambatan pertumbuhan selama kuartal pertama yang cenderung bersifat sementara dan terus berharap bahwa dengan penyesuaian bertahap dalam pendirian kebijakan moneter, kegiatan ekonomi akan berkembang dengan kecepatan yang moderat, kondisi pasar tenaga kerja akan menguat agak jauh, Dan inflasi akan stabil sekitar 2 persen dalam jangka menengah, “kata pernyataan tersebut seperti yang dilansir CNBC.

The Fed telah menaikkan suku bunga dua kali sejak pemilihan, yang paling baru di bulan Maret, dan diperkirakan akan menyetujui kenaikan lain di bulan Juni. Pedagang di pasar berjangka mengantisipasi kemungkinan 70 persen langkah pada pertemuan berikutnya, namun terbelah pada apakah Fed akan bangkit kembali tahun ini.

Ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga bulan depan melonjak menjadi 75 persen dari 60 persen, menurut Wells Fargo.

Dalam proyeksi yang dirilis pada bulan Maret, pejabat Fed mengindikasikan dua kenaikan lagi akan berlangsung. Pernyataan Rabu mengulangi sentimen bahwa Fed akan menaikkan suku bunga secara bertahap.

Pernyataan tersebut juga menunjukkan bahwa investasi bisnis telah “menguat.” Memang, bacaan awal pekan lalu mengenai pertumbuhan PDB kuartal pertama menunjukkan bahwa menjadi salah satu poin cemerlang, dengan investasi non-residensial tumbuh pada tingkat dua digit atau lebih baik.

FOMC tidak membahas masalah meningkatnya kekhawatiran di pasar – neraca senilai $ 4,5 triliun yang membuatnya menyimpan portofolio obligasi. Pejabat Fed telah mengindikasikan bahwa mereka akan mengubah kebijakan untuk menginvestasikan kembali hasil dari kepemilikannya, sebuah langkah yang mereka katakan akan sama dengan serangkaian kenaikan suku bunga. Namun, para pejabat belum menetapkan rencana bagaimana hal tersebut dilaksanakan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here