Bursa Wall Street Berakhir Flat, RUU Kesehatan Pengganti Obamacare Disetujui Parlemen AS

609

Bursa Saham AS berakhir datar pada akhir perdagangan Jumat dinihari (05/05) terpicu disetujuinya RUU kesehatan pengganti Obamacare oleh parlemen AS mengimbangi pelemahan saham energi setelah harga minyak mentah anjlok.

Indeks Dow Jones ditutup sekitar 6 poin lebih rendah, dengan saham Caterpillar dan Chevron memberikan kontribusi paling banyak dalam kerugian. Indeks 30-saham turun lebih dari 100 poin pada posisi terendah sesi sebelum memulihkan sebagian besar kerugian.

Indeks S & P 500 dan Nasdaq mengakhiri sesi ini sebagian besar datar.

Harga minyak mentah A.S. anjlok di bawah $ 46 per barel, mencapai level terendah lima bulan setelah data menunjukkan penurunan yang lebih kecil dari perkiraan persediaan A.S.

Saham energi turun sekitar 2 persen pada Kamis, membatasi kenaikan indeks utama.

Energi juga merupakan salah satu kontributor terbesar pertumbuhan pendapatan kuartal pertama. CFRA’s Bell mengatakan bahwa pertumbuhan pendapatan termasuk energi total lebih dari 14 persen dan turun menjadi sekitar 7 persen ketika energi dikeluarkan.

Investor juga mencermati pemungutan suara parlemen untuk meloloskan RUU yang bertujuan membatalkan dan mengganti Obamacare. Parlemen mengeluarkan undang-undang tersebut dengan suara 217 versus 213 setelah berbulan-bulan berjuang untuk mendapatkan cukup dukungan.

Parta Republik sebelumnya gagal untuk mencabut dan mengganti Obamacare pada bulan Maret, menimbulkan kekhawatiran tentang kapan pemerintah akan menangani reformasi pajak.

Ekspektasi pajak perusahaan yang lebih rendah merupakan anugerah bagi pasar saham A.S. sejak Presiden Donald Trump terpilih pada bulan November. Sejak saat itu, S & P telah melonjak lebih dari 11 persen.

Sektor perawatan kesehatan diperdagangkan lebih tinggi untuk sebagian besar sesi dan merupakan pemain dengan performa terbaik kedua di S & P.

Sementara itu, musim penghasilan berlanjut, karena raksasa media sosial Facebook mengunggulkan perkiraan untuk keuntungan dan pendapatan, seperti yang dilakukan antara lain Chesapeake Energy dan Church & Dwight.

Perusahaan menuju musim pendapatan ini dengan harapan tinggi dan sebagian besar telah berhasil menanganinya. Lebih dari 70 persen perusahaan S & P 500 yang telah melaporkan telah melampaui perkiraan bottom-line mereka.

Investor juga mencermati data ekonomi pada hari Kamis. Klaim pengangguran turun 19.000 menjadi 239.000, sementara produktivitas untuk kuartal pertama turun lebih dari yang diperkirakan. Defisit perdagangan A.S., sementara itu, menyempit menjadi $ 43,7 miliar. Sementara pesanan pabrik naik lebih rendah dari perkiraan di bulan Maret.

Data rilis ini berujung pada hari Jumat, dengan pemerintah A.S. memposting laporan gaji bulanannya. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan ekonomi A.S. telah menambah 185.000 pekerjaan bulan lalu dibandingkan 98.000 di bulan Maret.

The Fed mempertahankan suku bunga tidak berubah pada hari Rabu setelah mengakhiri pertemuan kebijakan moneter dua hari. Bank sentral juga memberi penilaian ekonomi A.S. yang solid.

Indeks Dow Jones turun 6,43 poin atau 0,03 persen, ditutup pada 20,951.47, dengan penurunan tertinggi saham Caterpillar dan saham 3M unggul.

Indeks S & P 500 naik 1,39 poin atau 0,06 persen, berakhir pada 2.389,52, dengan konsumsi memimpin delapan sektor yang lebih tinggi dan sektor energi terlemah.

Indeks Nasdaq menguat 2,79 poin atau 0,05 persen, ditutup pada 6.075,34.

Malam nanti akan dirilis data Non Farm Payrolls April dan pertumbuhan upah April AS yang diindikasikan meningkat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan menguat jika data Non Farm Payrolls dan pertumbuhan upah meningkat. Disetujuinya RUU kesehatan pengganti Obamacare dalam parlemen AS juga memberikan dukungan.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here