Harga Minyak Mentah Sesi Asia Turun 5 Bulan Terendah

342

Harga minyak mentah merosot di dekat level terendah lima bulan pada hari Jumat (05/05) di sesi Asia setelah penurunan 5 persen pada sesi sebelumnya karena kekhawatiran kenaikan pasokan A.S., menghapus semua kenaikan harga sejak OPEC bergerak untuk mengendalikan produksi.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) diperdagangkan pada $ 44,71 per barel, merosot 81 sen atau 1,78 persen.

Harga minyak mentah Brent, patokan internasional untuk harga minyak, berada di $ 47,62, turun 76 atau 1,57 persen. Brent jatuh kembali di bawah $ 50 per barel di sesi sebelumnya.

Harga yang terjungkal kemungkinan akan memaksa anggota OPEC untuk memperpanjang penurunan produksi akhir bulan ini, namun prospek pemotongan yang lebih dalam tampak kecil, kata para analis.

Penurunan besar ini membuat minyak mentah kembali ke tingkat yang terakhir terlihat sebelum Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen lainnya termasuk Rusia mengatakan bahwa mereka akan memangkas produksi hampir 1,8 juta barel per hari (bpd) selama paruh pertama tahun ini.

Pedagang mengatakan bahwa pasar yang jatuh tersebut merupakan hasil dari melonjaknya produksi minyak A.S., yang telah meningkat lebih dari 10 persen sejak pertengahan 2016 sampai 9,3 juta bpd, tingkat tidak jauh dari produsen utama Rusia dan Arab Saudi. Keraguan bahwa pemotongan yang dipimpin oleh OPEC, bahkan ketika diterapkan sepenuhnya, cukup dalam untuk menarik tingkat penyimpanan yang membengkak di seluruh dunia juga membebani harga.

Sebagai tanda kelebihan pasokan yang terus berlanjut, jumlah minyak yang tersimpan di kapal tanker di perairan Malaysia telah melonjak lagi baru-baru ini, setelah turun sedikit pada bulan Maret dan April, karena minyak yang tidak terjual dari OPEC, Amerika Utara, dan juga Eropa disimpan dekat dengan konsumen utama Asia.

OPEC dijadwalkan bertemu pada 25 Mei di kantor pusatnya di Wina, Austria, untuk memutuskan apakah akan memperpanjang pemotongan tersebut. OPEC dan produsen minyak non-OPEC tampaknya akan memperpanjang kesepakatan mereka untuk membatasi pasokan di luar batas akhir bulan Juni untuk membantu menghilangkan kekosongan, tiga delegasi OPEC mengatakan pada hari Kamis, namun mereka meremehkan kemungkinan langkah tambahan seperti pemotongan yang lebih besar.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi turun kekuatiran peningkatan produksi AS, dan juga jika penguatan dollar AS terus berlanjut. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 44,20-$ 43,70, dan jika harga bergerak naik akan menguji kisaran Resistance $ 45,20-$ 45,70.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here