Penjualan Ritel Hong Kong Naik Pertama Kali Sejak 16 Bulan

671

Penjualan ritel Hong Kong pada bulan Maret naik untuk pertama kalinya sejak Oktober 2015 karena konsumsi domestik meningkat dan karena pengunjung dari daratan Tiongkok kembali berbelanja di kota.

Penjualan ritel naik 3,1 persen dalam hal nilai menjadi HK $ 35,7 miliar ($ 4,6 miliar) setelah penurunan 5,8 persen direvisi pada bulan Februari, data pemerintah menunjukkan pada hari Jumat (05/05). Penjualan ritel terakhir kali terjadi pada bulan Februari 2015.

Secara volume, penjualan Maret naik 2,7 persen tahun ke tahun, dibandingkan dengan penurunan 6,2 persen yang direvisi pada bulan Februari.

hong-kong-retail-sales-annual

Pemerintah Hong Kong mengatakan bahwa penjualan ritel melanjutkan pertumbuhan tahunan yang moderat di bulan Maret, yang mencerminkan pemulihan kunjungan pengunjung dan konsumsi lokal yang kuat yang didukung oleh kondisi pekerjaan dan pendapatan yang menguntungkan.

“Ke depan, prospek jangka pendek untuk penjualan eceran akan terus bergantung pada laju pemulihan pariwisata inbound serta bagaimana berbagai ketidakpastian eksternal akan terungkap dan membentuk sentimen ekonomi lokal di jalan,” kata pemerintah dalam sebuah pernyataan.

Melemahnya dolar Hong Kong dan penghentian tur Tiongkok ke Korea Selatan yang berdekatan – untuk memprotes keputusan Korea Selatan untuk menerapkan sistem pertahanan rudal yang dikembangkan A.S. untuk melawan ancaman program senjata nuklir Korea Utara – telah mendapatkan keuntungan dari kota tersebut, kata peritel.

Kunjungan turis Hong Kong pada bulan Maret naik 8,8 persen dari tahun sebelumnya menjadi 4,59 juta, kata pemerintah. Itu dibandingkan dengan penurunan 2,7 persen di bulan Februari.

Dari jumlah itu, jumlah pengunjung Tiongkok naik 10,4 persen menjadi 3,33 juta, terhitung 72,6 persen dari total. Itu dibandingkan dengan penurunan 6,8 persen di bulan Februari.

Untuk kuartal pertama 2017, nilai penjualan ritel turun 1,3 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya, sementara itu turun 1,7 persen dalam hal volume.

Penjualan ritel kota telah merosot dalam dua tahun terakhir karena berkurangnya jumlah wisatawan. Begitu menjadi tujuan belanja favorit untuk orang Tiongkok daratan, para wisatawan tersebut sekarang menuju ke kota lain, seperti Jepang, yang menawarkan pilihan perjalanan yang lebih murah.

Dolar Hong Kong dipatok pada mata uang A.S., yang berarti cenderung menguat saat mata uang Asia lainnya melemah. Dolar lokal melemah ke level terendah dalam 14 bulan pada level 7.7848 ke dolar A.S. pada tanggal 25 April.

Penjualan perhiasan, jam tangan dan hadiah berharga di Hong Kong meningkat 8,4 persen dalam nilai pada bulan Maret, melawan kenaikan 2,5 persen di bulan Februari.

Pada bulan April, Chow Tai Fook Jewellery melihat nilai penjualan toko Hong Kong dan Makau yang sama naik 4 persen untuk kuartal Januari-Maret, sementara saingannya yang lebih kecil, Luk Fook juga membukukan pertumbuhan penjualan toko sebesar 2 persen pada periode tersebut.

Awal pekan ini, rantai kosmetik Sa Sa International melihat penjualan ritel di kota dan Makau naik 4 persen untuk liburan Hari Buruh 3 hari yang berakhir pada 1 Mei.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang
Image : Vibizmedia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here