Bursa Wall Street Akhir Pekan Naik Tinggi, Mingguan Naik Tipis; Kemenangan Macron Beri Tenaga

298

Bursa saham AS berakhir kuat pada perdagangan akhir pekan, Sabtu dinihari (06/05). Indeks S & P 500 dan Nasdaq ditutup pada tingkat rekor karena investor menantikan dengan optimis pemilihan Presiden Perancis. Kenaikan juga didukung lonjakan harga minyak mentah.

Kedua indeks tersebut, bersamaan dengan indeks Dow Jones, meningkat tajam menjelang penutupan setelah melayang di sekitar garis datar untuk sebagian besar sesi. Saham Apple ditutup pada rekor tertinggi, membantu mengangkat Dow dan Nasdaq.

Dow, S & P dan Nasdaq juga membukukan kenaikan mingguan tipis dan diperdagangkan dalam kisaran sempit untuk sebagian besar minggu ini.

Analis menyatakan bursa Wall Steet  naik 2 persen minggu sebelumnya. Kemudian hampir mencapai titik tertinggi sepanjang masa dan akhirnya, musim pendapatan berakhir dan investor sekarang mengalihkan perhatian pada isu-isu makro.

Warga negara Prancis akan memilih presiden baru pada hari Minggu. Centron Emmanuel Macron secara luas diperkirakan akan mengalahkan kandidat sayap kanan Marine Le Pen. Macron, yang bertentangan dengan Le Pen, adalah pendukung setia Prancis di Uni Eropa.

Euro melonjak terhadap dolar setelah putaran pertama pemilihan dan telah melayang sekitar $ 1,099 sejak.

Bursa saham A.S. diperdagangkan dalam kisaran sempit untuk sebagian besar hari Jumat setelah Departemen Tenaga Kerja melaporkan pertumbuhan lapangan kerja yang solid untuk bulan April.

Perekonomian A.S. menambahkan 211.000 pekerjaan pada bulan April dan tingkat pengangguran turun menjadi 4,4 persen. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan pertumbuhan lapangan kerja sebesar 185.000 dan tingkat pengangguran mencapai 4,5 persen. Sedangkan rata-rata upah per jam naik 0,3 persen.

Wall Street telah menanti-nantikan laporan pekerjaan ini setelah jumlah bulan Maret tidak bersemangat. Investor juga ingin mengukur apakah Federal Reserve dapat mempertahankan jalurnya saat ini terhadap normalisasi kebijakan moneter.

The Fed mempertahankan suku bunga stabil awal pekan ini, namun mengisyaratkan kemungkinan kenaikan suku bunga bulan Juni. Ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga bulan depan adalah 78,5 persen pada hari Jumat, menurut alat FedWatch CME Group.

Pasar saham A.S. naik sedikit setelah data pekerjaan dilepaskan, sementara imbal hasil Treasury diperdagangkan mixed. Imbal hasil obligasi 10 tahun turun menjadi 2,353 persen setelah kenaikan singkat menyusul rilis data. Imbal hasil obligasi dua tahun, naik menjadi 1,32 persen.

Wall Street juga mengawasi harga minyak saat mereka mencoba pulih dari level terendah lima bulan. West Texas Intermediate futures untuk Juni rebound pada hari Jumat, ditutup 1,54 persen lebih tinggi pada $ 46,22 per barel. Kenaikan minyak mentah membantu mengangkat saham energi sekitar 1 persen pada hari Jumat.

Indeks Dow Jones naik 55,47 poin atau 0,26 persen menjadi ditutup pada 21.006,94, dengan kenaikan tertinggi saham DuPont dan saham IBM yang turun terbesar.

Indeks S & P 500 naik 9,77 poin atau 0,41 persen, berakhir pada 2.399,29, dengan energi memimpin sembilan sektor lebih tinggi dan sektor keuangan yang tertinggal.

Indeks Nasdaq naik 25,42 poin atau 0,42 persen menjadi ditutup pada 6.100,76.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan menguat setelah kemenangan Macron dalam pemilihan Presiden Perancis. Namun juga akan mencermati pergerakan harga minyak mentah dan kebijakan Presiden AS Donald Trump.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here