Harga Minyak Mentah Mingguan Anjlok 6 Persen; Pemotongan Produksi Lanjutan Menjadi Sentimen Bullish

445

Harga minyak mentah rebound dari posisi terendah lima bulan pada akhir perdagangan Kamis dinihari (06/05) menyusul jaminan oleh Arab Saudi bahwa Rusia siap untuk bergabung dengan OPEC dalam memperpanjang pemangkasan pasokan.

Meskipun mendapat kenaikan, kedua tolok ukur turun untuk minggu ketiga berturut-turut, penurunan terpanjang mereka sejak November.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) naik 70 sen atau 1,5 persen, lebih tinggi pada $ 46,22. Untuk minggu ini anjlok 6,3 persen. WTI turun lebih dari 3 persen pada awal perdagangan menjadi di bawah $ 44 per barel, terendah sejak 15 November, setelah turun 4 persen pada hari Kamis.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 76 sen atau 1,6 persen menjadi $ 49,14 pada pukul 2:36 siang (1836 GMT), setelah turun 3 persen semalam menjadi di bawah $ 47 per barel, terendah sejak 30 November.

Harga minyak sebelumnya memangkas kerugian yang dalam setelah Gubernur OPEC Adeeb Al-Aama mengatakan kepada Reuters OPEC dan negara-negara non-OPEC mendekati kesepakatan mengenai pemotongan pasokan.

“Berdasarkan data hari ini, ada keyakinan bahwa perpanjangan enam bulan mungkin diperlukan untuk menyeimbangkan pasar, namun panjang perpanjangannya tidak kuat,” kata pejabat Saudi tersebut.

Sumber OPEC mengatakan pada hari Kamis bahwa OPEC kemungkinan akan memperpanjang pemotongan saat bertemu pada 25 Mei namun mengatakan pemotongan yang lebih dalam tidak mungkin terjadi. OPEC dan negara-negara non-OPEC pada awalnya sepakat untuk memotong 1,8 juta barel per hari (bpd) dalam enam bulan pertama tahun 2017.

Brent dan WTI berjangka turun hampir 14 persen sepanjang tahun ini kendati OPEC berupaya mendukung harga. Tolok ukurnya diperdagangkan di sekitar level yang terakhir terlihat sebelum kesepakatan bersama untuk pemotonhgabdiumumkan pertama kali.

Brent menjual volume pada hari Kamis mencapai rekor tertinggi hampir 542.000 kontrak, menunjukkan bahwa hedge fund telah mempercepat penurunan pada posisi panjang mereka.

Menambah kekhawatiran tentang persediaan yang meningkat, para pedagang menunjukkan peningkatan produksi minyak A.S., yang naik lebih dari 10 persen sejak pertengahan 2016 sampai 9,3 juta barel per hari, hampir menyamai produksi produsen utama Rusia dan Arab Saudi.

Jumlah kilang pengeboran minyak A.S. naik 6 kilang menjadi total 703 yang beroperasi di Amerika, menandai kenaikan 16 minggu berturut-turut.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan harapan pemotongan produksi lanjutan untuk paruh kedua tahun 2017. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 46,70-$ 47,20, dan jika harga bergerak naik akan menguji kisaran Support $ 45,70-$ 45,20.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here