Harga Minyak Mentah Sesi Asia Turun Tipis; Pemotongan Produksi Lanjutan Dapat Mendukung

351

Harga minyak mentah kembali menguat pada hari Selasa (09/05) di sesi Asia, karena kekhawatiran akan perlambatan permintaan dan kenaikan tajam produksi minyak mentah A.S. menekan harapan bahwa penurunan produksi yang dipimpin OPEC dapat diperluas.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) diperdagangkan pada $ 46,41 per barel, turun 2 sen atau 0,04 persen, turun dari ketinggian intra day di $ 46,66 dan juga sedikit berubah dari penyelesaian terakhir mereka.

Harga minyak mentah Brent, patokan internasional untuk harga minyak, berada di $ 49,32 per barel, turun 2 sen atau 0,04 persen, turun dari level tinggi $ 49,60 di awal hari dan di dekat penutupan terakhir mereka.

Pedagang mengatakan bahwa pasar minyak berada di bawah tekanan karena kenaikan yang terus-menerus di produksi A.S., terutama dari pengeboran minyak shale, dan kekhawatiran akan perlambatan di Tiongkok meruntuhkan upaya yang dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) untuk menopang harga.

Produksi minyak mentah A.S. telah meningkat lebih dari 10 persen sejak pertengahan 2016 sampai 9,3 juta bpd, mendekati produksi produsen utama Rusia dan Arab Saudi.

Bank A.S. Goldman Sachs mengatakan bahwa drilling A.S. secara mendasar mengubah industri minyak karena kemampuan mereka untuk meningkatkan produksi jauh lebih cepat daripada produsen konvensional.

Bank of America Merrill Lynch mengatakan rendahnya harga minyak juga disebabkan oleh perlambatan permintaan.

Pengekspor utama dan pemimpin OPEC de facto Arab Saudi mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya akan melakukan apapun yang diperlukan untuk menyeimbangkan pasar yang telah mengalami kelonggaran lebih dari dua tahun, menghasilkan harga minyak mentah di bawah $ 50 per barel.

Landasan janji Saudi untuk menyeimbangkan pasar akan diperluas, berpotensi menjadi 2018, sebuah janji yang dipimpin oleh OPEC dan produsen lainnya termasuk Rusia untuk mengurangi produksi hampir 1,8 juta barel per hari (bpd) selama paruh pertama tahun ini.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan harapan pemotongan produksi lanjutan untuk paruh kedua tahun 2017. Namun peningkatan produksi AS masih menjadi ancaman kebangkitan harga. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 46,90-$ 47,40, dan jika harga bergerak naik akan menguji kisaran Support $ 45,90-$ 45,40.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here