Bursa Wall Street Ditutup Mixed Terpengaruh Rencana Uji Coba Rudal Korea Utara

500

Bursa Saham AS berakhir mixed pada akhir perdagangan Rabu dinihari (10/05), dengan indeks Dow Jones dan S & P 500 ditutup melemah setelah duta besar Korea Utara untuk Inggris mengatakan kepada Sky News bahwa negara tersebut akan melanjutkan uji coba nuklir keenamnya.

Indeks 30-an saham Dow Jones turun sebanyak 74,24 poin sebelum ditutup sekitar 40 poin lebih rendah. S & P turun sebanyak 0,29 persen, namun mengakhiri sesi 0,1 persen lebih rendah.

Indeks Nasdaq meraih keuntungan dan mencatat rekornya.

Ekuitas telah diperdagangkan sebagian besar datar sebelum wawancara Sky News dengan duta besar Korea Utara, karena investor menguatkan diri pada akhir musim pendapatan.

“Pendapatan kuartal pertama telah fantastis dan kemungkinan kami telah mencapai pertumbuhan pendapatan puncak untuk tahun 2017,” kata Nick Raich, CEO The Earnings Scout, seperti yang dilansir CNBC. “Saya pikir pasar akan membutuhkan waktu untuk mencerna itu.”

Menurut data dari FactSet, 75 persen komponen S & P 500 yang dilaporkan pada hari Jumat telah melampaui ekspektasi bottom-line, sementara 66 persen telah mengalahkan perkiraan penjualan. Sebanyak 83 persen perusahaan S & P 500 telah melaporkan pada hari Jumat.

Perusahaan yang akan melaporkan Selasa termasuk Priceline, News Corp dan Disney.

Hasil perusahaan yang kuat telah membantu mendorong harga saham maupun kepercayaan investor.

Pada hari Selasa, CBOE Volatility Index (VIX), secara luas dianggap sebagai ukuran terbaik dari ketakutan di pasar, diperdagangkan di bawah 10, mendekati tingkat yang tidak terlihat sejak Desember 2006.

Vix telah jatuh lebih dari 10 persen dalam satu bulan terakhir dan turun 25 persen pada 24 April, sehari setelah putaran pertama pemilihan presiden Prancis. Kontes tersebut berakhir pada hari Minggu dengan Emmanuel Macron dengan mudah mengalahkan kandidat sayap kanan Marine Le Pen.

Namun reaksi pasar terhadap kemenangan putaran kedua Macron diredam, dengan indeks A.S. utama hampir tidak ditutup lebih tinggi pada hari Senin.

Dalam berita ekonomi, survei NFIB (National Federation of Independent Business) menunjukkan kepercayaan bisnis kecil tergelincir pada bulan April.

Persediaan grosir untuk bulan Maret naik 0,2 persen; Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan penurunan sebesar 0,1 persen. JOLT (lowongan pekerjaan dan survei perputaran tenaga kerja) menunjukkan lowongan pekerjaan mencapai 5,7 juta pada bulan Maret.

Indeks Dow Jones turun 36,50 poin atau 0,17 persen menjadi ditutup pada level 20,975.78, dengan penurunan tertinggi saham Chevron dan saham Nike mengungguli.

Indeks S & P 500 tergelincir 2,46 poin atau 0,1 persen, berakhir pada 2.396,92, dengan utilitas memimpin tujuh sektor lebih rendah dan konsumen memimpin kenaikan.

Indeks Nasdaq naik 17,93 poin atau 0,29 persen menjadi ditutup pada 6.120,59.

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan AS yang diindikasikan menurun. Jika terealisir akan menaikkan harga minyak.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak kuat jika kenaikan harga minyak terealisir. Namun juga akan mencermati kondisi geopolitik dan kebijakan Presiden AS Donald Trump.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here