Bursa Eropa 11 Mei Bergerak Lemah, Sektor Telekomunikasi Pemain Terburuk

362

Pasar Saham Eropa berada di bawah tekanan pada Kamis (11/05) karena investor mencerna data pendapatan perusahaan terbaru dan bereaksi terhadap kenaikan kuat harga minyak.

Indeks Pan-European Stoxx 600 turun 0,24 persen dengan sebagian besar sektor yang menunjuk ke arah yang berlawanan pada transaksi sore hari.

Indeks FTSE bergerak pada 7384.27, turun -0.97 poin atau -0.01%

Indeks DAX bergerak pada 12744.25, turun -13.21 poin atau -0.10%

Indeks CAC bergerak pada 5390.80, turun -9,66 poin atau -0,18%

Indeks IBEX 35 bergerak pada 10884.10, turun -150.70 poin atau -1,37%

Sektor telekomunikasi Eropa termasuk di antara pemain terburuk dengan sebagian besar sahamnya diperdagangkan di bawah garis datar. Telenor, Telefonica dan BT merosot lebih dari 3 persen pada hari Kamis. Kelompok telekomunikasi terbesar di Inggris, BT, mengatakan pihaknya berencana untuk memangkas 4.000 pekerjaan dan mengganti bos bisnis layanan globalnya untuk menangani akar skandal akuntansi Italia yang mengguncang firma tersebut pada bulan Januari.

Saham perbankan turun tipis Kamis karena investor bereaksi terhadap beragam pendapatan perusahaan. Namun, meski sektor ini tergelincir sedikit, Unicredit melaporkan laba bersih sebesar 907 juta euro ($ 986 juta), melampaui perkiraan analis karena berkurangnya kerugian pinjaman di bawah bimbingan CEO baru, Jean Pierre Mustier, tampaknya mengumpulkan kenaikan. Saham bank terbesar di Italia berdasarkan aset naik lebih dari 4 persen.

Hikma Pharmaceuticals mengatakan pada hari Kamis bahwa ada kemungkinan persetujuan yang terbatas bahwa regulator A.S. akan menyetujui salinan obat antariksa GlaxoSmithKline generik, karena masalah ‘utama’ dengan aplikasinya, Reuters melaporkan. Sahamnya tergelincir hampir 6 persen dalam transaksi makan siang.

Sementara itu, Bank of England mengumumkan suku bunga akan tetap tidak berubah pada 0,25 persen pada hari Kamis. Analis secara luas memperkirakan tidak ada perubahan pada tingkat menjelang pertemuan meskipun beberapa telah mengantisipasi lebih dari sekedar satu suara tunggal yang mendukung kenaikan. Bank sentral Inggris juga mengatakan kenaikan suku bunga mungkin perlu terjadi sebelum akhir 2019, karena melihat kenaikan inflasi dan ekonomi tumbuh dengan mantap dalam beberapa tahun mendatang.

Harga minyak memperpanjang kenaikan lebih dari 3 persen semalam setelah penurunan persediaan A.S. yang dikombinasikan dengan dukungan dari Aljazair dan Irak untuk OPEC untuk memperpanjang pemotongan produksinya. Brent diperdagangkan dengan kuat di atas $ 50 per barel pada awal perdagangan sore.

Produksi industri Inggris turun pada bulan Maret, menurut data dari Kantor Statistik Nasional, karena produksi manufaktur secara tidak terduga menurun. Secara bulanan, produksi industri menyusut 0,5 persen.

Gubernur bank sentral dan menteri keuangan dari Kelompok Tujuh (G-7) akan bertemu di kota Bari, Italia dari Kamis sampai Sabtu. Agenda resmi tersebut berfokus pada ketidaksetaraan, undang-undang perpajakan, keamanan dunia maya dan mencegah pendanaan terorisme. Eropa, Kanada dan Jepang berharap pertemuan tersebut dapat menjelaskan petunjuk Presiden Donald Trump terhadap kebijakan utama.

Di tempat lain, Komisi Eropa juga akan menerbitkan perkiraan ekonomi musim semi untuk produk domestik bruto (PDB), inflasi, lapangan kerja dan keuangan publik pada hari Kamis.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak mencermati laporan laba emiten, data ekonomi dan pergerakan minyak mentah.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here