Bursa Wall Street Berakhir Mixed Merespon Pemecatan Kepala FBI

269

Bursa saham AS ditutup mixed pada akhir perdagangan Kamis dinihari (11/05) karena investor mencerna pemecatan Presiden Donald Trump terhadap Direktur FBI James Comey.

Indeks Nasdaq naik 0,1 persen untuk mencatat rekor dan kemenangan lima hari berturut-turut.

Indeks S & P 500 juga mengalami rekor penutupan, dengan energi meningkat lebih dari 1 persen untuk memimpin kenaikan. Sektor ini muncul setelah Administrasi Informasi Energi melaporkan penurunan yang lebih besar dari perkiraan dalam barel minyak mentah.

Indeks Dow Jones berakhir sekitar 35 poin lebih rendah dengan Disney dan Boeing memberikan kontribusi paling banyak kerugian. Saham raksasa media berada di jalur untuk penurunan satu hari terbesar sejak Juni setelah melaporkan penjualan kuartalan lebih lemah dari yang diperkirakan. Sementara itu, Boeing jatuh ke posisi terendah sesi setelah perusahaan tersebut mengatakan untuk sementara menangguhkan 737 penerbangan Max.

Reaksi terhadap pemecatan Comey di pasar sebagian besar diredam karena sejumlah besar investor masih percaya bahwa pasar akan mendapatkan reformasi pajak di beberapa titik.

Tapi yang lain khawatir bahwa pemberhentian tiba-tiba Comey dapat menunda item kunci dalam agenda pemerintah, termasuk reformasi pajak perusahaan dan deregulasi.

dengan lebih hati-hati, “kata Block.

Finansial, terutama bank, telah menjadi saham berkinerja terbaik sejak pemilihan Trump November lalu. Sektor Finansial Memilih Sektor SPDR Fund ETF (XLF) telah melonjak hampir 20 persen sejak 8 November.

Penembakan Comey terjadi pada saat Partai Republik tampaknya bersiap untuk melangkah maju dalam reformasi pajak saat mereka berhasil menggulirkan reformasi perawatan kesehatan. Pada tanggal 26 April, Menteri Keuangan Steven Mnuchin dan penasihat ekonomi Kepala Gedung Putih Gary Cohn menguraikan rencana pajak Trump, yang mencakup pengurangan kelompok berat menjadi 35 persen dan menurunkan tingkat pajak bisnis menjadi 15 persen.

Menurut data dari FactSet, 75 persen emitenS & P 500 yang dilaporkan pada hari Jumat telah melampaui ekspektasi bottom-line, sementara 66 persen telah mengalahkan perkiraan penjualan. Delapan puluh tiga persen perusahaan S & P 500 telah melaporkan pada hari Jumat.

Dalam berita ekonomi, aplikasi hipotek naik 2,4 persen secara musiman disesuaikan minggu lalu. Harga impor naik 0,5 persen, lebih dari yang diperkirakan.

Indeks Dow Jones turun 32,67 poin atau 0,16 persen menjadi ditutup pada 20,943.11, dengan penurunan tertinggi saham Walt Disney dan saham Chevron yang unggul.

Indeks S & P 500 naik 2,71 poin atau 0,11 persen menjadi berakhir pada 2.399,63, dengan energi memimpin delapan sektor lebih tinggi dan sektor konsumen discretionary yang lemah.

Indeks Nasdaq menguat 8,56 poin atau 0,14 persen, ditutup pada 6.129,14.

Malam nanti akan dirilis data jobless claim yang diindikasikan meningkat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak lemah jika data jobless claim terealisir meningkat. Namun juga akan mencermati pergerakan harga minyak mentah dan kebijakan Presiden AS Donald Trump.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here