Harga Minyak Mentah Melonjak 3 Persen Pasca Laporan Penurunan Pasokan AS

697

Harga minyak mentah naik pada akhir perdagangan Kamis dinihari (11/05), didukung oleh penurunan pasokan A.S. dalam satu minggu terbesar sepanjang tahun ini, dan setelah Irak dan Aljazair bergabung dengan Arab Saudi dalam mendukung perpanjangan pemotongan pasokan OPEC.

Harga minyak mentah berjangka A.S. berakhir naik $ 1,45, atau 3,2 persen, lebih tinggi pada $ 47,33 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik $ 1,44, atau 3 persen, di $ 50,77 per barel pada pukul 2:34 siang waktu ET (1834 GMT).

Kekhawatiran tentang kenaikan produksi dari Amerika Serikat, Libya dan Nigeria terus membebani pasar, namun beberapa analis mempertanyakan apakah rebound tajam setelah angka pemerintah A.S. akan dipertahankan.

Administrasi Informasi Energi A.S. mengatakan persediaan minyak mentah A.S. turun sebesar 5,2 juta barel pekan lalu, yang lebih dari perkiraan analis turun 1,8 juta barel. Bensin dan saham sulingan juga turun, mendukung pasar yang telah terjual tajam dalam beberapa pekan terakhir karena persediaan A.S. yang terus-menerus tinggi.

Permintaan bensin, yang telah lemah dalam beberapa pekan terakhir, juga rebound. Bensin berjangka AS naik 3,4 persen setelah laporan tersebut, telah jatuh lebih dari 12 persen dalam empat minggu terakhir.

Juga pendukung harga adalah komentar dari menteri energi Aljazair pada hari Rabu bahwa Aljazair dan Irak mendukung perluasan pasokan global ketika OPEC bertemu akhir bulan ini. Pada hari Senin, menteri minyak Arab Saudi Khalid al-Falih mengatakan bahwa dia memperkirakan kesepakatan pemotongan produksi akan diperpanjang sampai akhir tahun atau mungkin lebih lama.

Beberapa investor percaya bahwa OPEC tidak hanya harus memperpanjang pemotongan produksi, tapi memperdalamnya. Namun analis mengatakan kepada CNBC bahwa hal itu tidak mungkin terjadi.

Perusahaan milik negara Saudi Aramco juga akan mengurangi pasokan minyak ke pelanggan Asia sekitar 7 juta barel pada bulan Juni, sebuah sumber mengatakan kepada Reuters, sebagai bagian dari kesepakatan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak untuk mengurangi produksi.

Laporan tersebut sesuai dengan data dari perusahaan pelacak tanker ClipperData pekan lalu, yang menunjukkan bahwa pengiriman minyak mentah Saudi untuk ekspor turun sekitar 670.000 barel per hari pada bulan April dari Oktober, tingkat di mana OPEC mengukur penurunan produksi yang terkoordinasi.

Pertanyaan tetap mengenai efektivitas pengurangan pimpinan OPEC, dengan anggota OPEC Libya mengatakan bahwa produksi negara tersebut melampaui 800.000 barel per hari (bpd) untuk pertama kalinya sejak 2014 dan bisa meningkat menjadi 1,2 juta barel per hari akhir tahun ini.

Nigeria, yang bersama dengan Libya dibebaskan dari pemotongan OPEC, juga diperkirakan akan melihat lonjakan produksi segera setelah Shell menguji pipa ekspor minyak Trans Forcados sebelum diluncurkan ulang.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan penurunan pasokan mingguan AS seperti yang dilaporkan EIA. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 47,80-$ 48,30, dan jika harga bergerak turun akan menguji kisaran Support $ 46,80-$ 46,30.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here