Bursa Wall Street Berakhir Lemah Terganjal Kinerja Buruk Saham Ritel

598

Bursa saham A.S. ditutup melemah pada akhir perdagangan Jumat diniahri (12/05) terganjal penurunan saham ritel terpicu hasil laba kuartalan Macy yang lemah.

Indeks S & P 500 turun 0,2 persen dengan Macy dan Nordstrom menyeret indeks lebih rendah. Ritel SPDR S & P ETF (XRT) turun 2,7 persen karena saham Macy melemah sebesar 17 persen.

Peritel ini mencatat pendapatan disesuaikan 24 sen per saham dan pendapatan sebesar $ 5,34 miliar. Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan perusahaan tersebut akan melaporkan laba bersih per saham sebesar 35 sen atas penjualan sebesar $ 5,47 miliar.

Saham pengecer telah mengalami tekanan sepanjang tahun. Masuk ke sesi Kamis, turun 18,07 persen.

Indeks Dow Jones turun sekitar 25 poin setelah sempat turun lebih dari 100 poin, dengan Home Depot memberikan kontribusi paling banyak dalam kerugian. Membantu indeks memangkas kerugian adalah saham Caterpillar, yang naik 0,6 persen setelah Bank of America menaikkan sahamnya untuk membeli dari netral.

Indeks Nasdaq menarik kembali sekitar 0,2 persen.

Investor terus mengawasi pengecer Kamis karena mereka bersiap untuk merilis penjualan ritel April. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan kenaikan sebesar 0,6 persen.

Perusahaan media sosial Snap juga melaporkan hasil kuartalan, menandai pertama kali melakukannya sejak go public. Perusahaan induk Snapchat melaporkan penjualan sebesar $ 150 juta, dengan Reuters memperkirakan kerugian 20 sen per saham. Hasil mengecewakan membuat bursa saham terayun 21,5 persen.

Indeks ekuitas utama telah diperdagangkan dalam kisaran sempit sementara memegang rekor dekat baru-baru ini. S & P dan Nasdaq membukukan penutupan tertinggi sepanjang masa pada hari Rabu.

Wall Street telah dengan penuh semangat menunggu pemerintahan Trump bergerak maju dengan reformasi pajak. Pasar saham menguat tajam setelah Presiden Donald Trump berpidato dengan harapan akan menurunkan pajak perusahaan.

Dalam berita ekonomi, indeks harga produsen naik 0,5 persen di bulan April, lebih tinggi dari kenaikan yang diharapkan sebesar 0,2 persen. Klaim pengangguran awal, sementara itu, mencapai 236.000, di bawah perkiraan 245.000.

Imbal hasil Treasury menguat setelah rilis data namun dengan cepat melepaskan sedikit keuntungan mereka. Imbal hasil obligasi 10 tahun turun menjadi 2,40 persen dan imbal hasil obligasi dua tahun jangka pendek diperdagangkan mendekati 1,343 persen.

Indeks Dow Jones turun 23,69 poin atau 0,11 persen menjadi 20,919.42, dengan penurunan tertinggi saham Microsoft dan saham Apple mengungguli.

Indeks S & P 500 turun 5,19 poin atau 0,22 persen menjadi berakhir pada 2.394,44, dengan konsumen memimpin delapan sektor lebih rendah dan saham staples konsumen yang naik.

Indeks Nasdaq turun 13,18 poin, atau 0,22 persen, ditutup pada 6.115,96.

Malam nanti akan dirilis data Inflasi April yang diindikasikan stabil hingga menguat, data Retail Sales April yang diindikasikan menguat, data Michigan Consumer Sentiment May yang diindikasikan stabil.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak naik jika data ekonomi terealisir positif. Namun juga akan mencermati pergerakan harga minyak mentah dan kebijakan Presiden AS Donald Trump.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here