Pinjaman Baru Yuan Tiongkok Meningkat Bulan April

609

Bank-bank Tiongkok secara tak terduga memperpanjang lebih banyak kredit pada bulan April daripada di bulan sebelumnya, menyoroti tantangan yang dihadapi pembuat kebijakan karena mereka mencoba untuk mengurangi risiko dari kenaikan hutang.

Bank sentral Tiongkok telah memproyeksikan suku bunga jangka pendek yang lebih tinggi untuk membantu mengendalikan risiko hutang, meski mengimbangi dengan hati-hati untuk menghindari melukai pertumbuhan ekonomi.

Bank Rakyat Tiongkok (PBOC) telah meningkatkan pengawasan terhadap produk pengelolaan kekayaan off-balance sheet bank – komponen kunci dari kredit shadow banking, sementara regulator perbankan telah melakukan tindakan keras terhadap perilaku pinjaman berisiko.

Bank-bank Tioingkok memperpanjang 1,1 juta yuan ($ 159,4 miliar) pinjaman bersih yuan baru pada bulan April, data bank sentral menunjukkan pada hari Jumat (12/05), meningkat dari 1,02 triliun yuan di bulan Maret.

china-banks-balance-sheet

Analis yang disurvei oleh Reuters telah memperkirakan pinjaman yuan baru sebesar 714 miliar yuan.

Bank-bank Tiongkok memperpanjang pinjaman 12,65 triliun yuan pada tahun 2016 karena pemerintah mendorong stimulus berbahan bakar kredit untuk memenuhi target pertumbuhan ekonominya.

Ledakan kredit memicu kekhawatiran tentang risiko finansial dari kenaikan utang yang cepat, yang telah disetujui oleh pihak berwenang tahun ini.

Total pembiayaan sosial Tiongkok (TSF), ukuran kredit dan likuiditas yang luas, turun menjadi 1,39 triliun yuan bulan lalu dari 2,12 triliun yuan di bulan Maret.

Total kredit baru untuk ekonomi, yang mencakup pinjaman bank dan juga bentuk kredit lainnya, meningkat sebesar 6,93 triliun yuan ($ 1,01 triliun) pada kuartal pertama – kira-kira setara dengan ukuran PDB Meksiko. Jumlah uang beredar M2 (M2) tumbuh 10,5 persen dari tahun sebelumnya, data bank sentral menunjukkan, melambat dari kenaikan 10,6 persen bulan Maret dan di bawah perkiraan untuk ekspansi sebesar 10,8 persen.

Pinjaman yuan yang luar biasa tumbuh sebesar 12,9 persen pada akhir bulan secara tahunan. Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan outstanding pinjaman akan meningkat sebesar 12,5 persen.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here