Bursa Wall Street Akhir Pekan dan Mingguan Mixed; Nasdaq Mingguan Positif

483
Vibizmedia Photo

Bursa saham A.S. ditutup sebagian besar lemah pada akhir perdagangan Sabtu dinihari (13/05) terpicu buruknya kinerja saham pengecer dan data ekonomi yang mixed.

Indeks Dow Jones turun sekitar 23 poin, dengan Goldman Sachs dan UnitedHealth memberikan kontribusi paling banyak dalam kerugian. General Electric merupakan pelemahan terbesar dalam indeks 30-saham ini setelah Deutsche Bank menurunkan saham untuk dijual. Dow juga membukukan kemenangan beruntun tiga minggu.

Indeks S & P 500 turun 0,15 persen, dengan industri tertinggal, dan mematahkan kemenangan tiga minggu beruntun. Ritel Eceran SPDR S & P (XRT) turun 1,8 persen.

Jatuhnya pengecer datang setelah saham J.C. Penney turun 14 persen dalam perdagangan sore. Perusahaan tersebut melaporkan hasil kuartalan yang beragam, dengan ekspektasi pendapatan terpenuhi namun penjualan toko yang sama turun lebih dari yang diperkirakan.

Beberapa pengecer, termasuk Macy’s dan Nordstrom, telah melihat pelemahan saham mereka minggu ini setelah melaporkan hasil kuartalan yang lebih lemah dari perkiraan, menempatkan sektor ini di bawah tekanan.

Investor terus fokus terhadap ruang ritel karena mereka menilai kekuatan konsumen A.S., komponen kunci dari ekonomi A.S..

Dalam berita ekonomi, Departemen Perdagangan mengatakan penjualan ritel meningkat 0,4 persen pada April dari Maret, kurang dari yang diperkirakan.

Sementara itu, harga konsumen naik 0,2 persen di bulan April, sejalan dengan ekspektasi. Dalam 12 bulan sampai April, CPI meningkat 2,2 persen.

Sementara itu adalah perlambatan dari kenaikan bulan Maret sebesar 2,4 persen, kenaikan CPI tahun-ke-tahun masih lebih besar dari kenaikan tahunan rata-rata 1,7 persen selama 10 tahun terakhir.

Hasil Treasury turun di bagian belakang data. Imbal hasil obligasi 10 tahun tergelincir ke perdagangan di dekat 2,32 persen, sementara imbal hasil obligasi dua tahun melayang mendekati 1,29 persen.

Federal Reserve menaikkan suku bunga di bulan Maret dan banyak investor memperkirakan bank sentral akan melakukan kenaikan dua kali lagi, termasuk bulan depan. Ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga bulan Juni sebesar 73,8 persen, menurut alat FedWatch CME Group.

Pasar saham telah diperdagangkan dalam kisaran sempit minggu ini, dengan indeks S & P dan Dow sedikit mengalami kerugian mingguan dan indeks Nasdaq yang berakhir pekan ini sedikit lebih tinggi. S & P dan Nasdaq juga melejitkan tingkat rekor awal pekan ini karena volatilitas mencapai tingkat terendah sejak 1993 pada penutupan. Untuk minggu ini indeks S&P 500 turun 0,35 persen, indeks Dow Jones turun 0,53 persen, sedangkan indeks Nasdaq naik 0,34 persen.

Indeks Dow Jones turun 22,81 poin atau 0,11 persen menjadi ditutup pada 20.889,61, dengan pelemahan tertinggi saham General Electric dan saham Apple merupakan yang naik tertinggi.

Indeks S & P 500 turun 3,54 poin atau 0,15 persen, berakhir pada 2.390,90, dengan industri memimpin sembilan sektor lebih rendah dan utilitas dan teknologi informasi sebagai sektor yang naik.

Indeks Nasdaq naik 5,27 poin atau 0,09 persen menjadi ditutup pada level 6,121.23.

Hari ini tidak ada data penggerak utama bagi bursa Wall Street. Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan mencermati pergerakan harga minyak mentah dan kebijakan Presiden AS Donald Trump.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here