Bursa Eropa 16 Mei Bergerak Mixed, Saham Bank Terburuk

342

Pasar Eropa bergerak mixed pada hari Selasa (16/05) karena investor bereaksi terhadap sejumlah besar pendapatan perusahaan yang mengecewakan.

Indeks FTSE bergerak pada 7500.41, naik 46.04 poin atau 0,62%

Indeks DAX bergerak pada 12806.17, turun -0,87 poin atau -0,01%

Indeks CAC bergerak pada 5403.29, turun -14.11 poin atau -0.26%

Indeks IBEX 35 bergerak pada 10976.20, naik 18.40 poin atau 0,17%

Indeks Pan-European Stoxx 600 bergerak turun 0,3 persen dengan hampir sektor di wilayah negatif.

Saham bank adalah salah satu pemain terburuk dalam transaksi pertengahan pagi karena beberapa kreditur merosot ke bagian bawah benchmark. Dana kekayaan kedaulatan Singapura GIC, yang telah berinvestasi di UBS selama krisis keuangan untuk mendukung kreditur pada tahun 2008, mengatakan telah mengurangi kepemilikannya di bank tersebut dengan kerugian, lapor Reuters. Saham pemberi pinjaman Swiss merosot sekitar 2 persen pada berita tersebut.

Maskapai penerbangan murah British easyJet melaporkan pendapatan yang lebih buruk dari perkiraan yang terlewatkan untuk paruh pertama tahun ini karena pound lemah dan persaingan ketat dari saingan Eropa merugikan perusahaan tersebut. Maskapai penerbangan yang berbasis di Inggris tersebut mengatakan bahwa langkah-langkah pengendalian biaya yang kuat berarti tetap berada di jalur untuk memenuhi target setahun penuh. Namun, sahamnya tergelincir lebih dari 5 persen pada transaksi pertengahan pagi.

Operator seluler terbesar kedua di dunia, Vodafone, membukukan kerugian 6,1 miliar euro ($ 6,71 miliar) untuk 12 bulan yang berakhir pada bulan Maret. Perusahaan yang berbasis di Inggris itu terbebani oleh unit India yang lemah meskipun berusaha meyakinkan investor dengan prospek pendapatan yang cerah dan lonjakan arus kas bebas untuk tahun berjalan. Akibatnya, sahamnya mencapai puncak benchmark, diperdagangkan hampir 4 persen lebih tinggi.

Data inflasi Inggris naik menjadi 2,7 persen pada April, mencapai level tertingginya sejak September 2013. Sterling beringsut ke level tertinggi satu minggu di berita meskipun telah mengurangi kenaikannya menjadi negatif.

Produk domestik bruto zona euro (PDB) dikonfirmasi pada 0,5 persen untuk tiga bulan pertama tahun ini, menurut kantor statistik Uni Eropa Eurostat. Di tempat lain, suasana hati investor Jerman membaik lagi di bulan Mei untuk mencapai tingkat tertinggi sejak Juli 2015. Survei ZEW menunjukkan sentimen ekonomi telah meningkat menjadi 20,6 dari 19,5 di bulan sebelumnya.

DAX Jerman melonjak tinggi, mengangkat bahu dari dampak penguatan euro, untuk mencapai titik tertinggi sepanjang masa baru pada hari Selasa. Indeks tersebut telah mengurangi kenaikan perdagangan menjadi 0,12 persen lebih rendah pada transaksi pertengahan pagi.

Kanselir Jerman Angela Merkel mengungkapkan keterbukaan baru terhadap perubahan luas untuk menjamin masa depan Uni Eropa saat ia bertemu dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron yang baru terpilih pada Senin malam. Kedua pemimpin tersebut mengatakan bahwa kemenangan pemilihan Macron dapat merevitalisasi hubungan Prancis-Jerman, yang telah lama menjadi mesin untuk mengikat negara anggota UE.

Di tempat lain, Menteri Perdagangan Inggris Inggris, Liam Fox, mengatakan Senin, Inggris akan menjadi pendukung utama perdagangan bebas, terlepas dari rencana untuk meninggalkan Uni Eropa. Fox menegaskan Inggris tidak akan mengejar kebijakan isolasionis selama proses Brexit dan mengkritik negara-negara lain karena perlambatan dalam perdagangan internasional.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak mixed mencermati perkembangan ekonomi dan laporan pendapatan. Juga akan mencermati pergerakan bursa Wall Street dan harga minyak mentah.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here