Ford Rencanakan Kurangi 10 Persen Pegawai Globalnya

590

Perusahaan Ford Motor Co berencana untuk memotong sekitar 10 persen dari jumlah karyawan globalnya dalam upaya untuk meningkatkan keuntungan dan harga sahamnya yang meluncur, demikian Wall Street Journal melaporkan pada hari Senin.

Pemotongan pekerjaan, yang diperkirakan akan diungkap pada awal minggu ini, sebagian besar akan menargetkan karyawan yang digaji.

Seseorang yang diberi tahu rencana tersebut mengatakan bahwa Ford berencana untuk menawarkan insentif pensiun dini untuk mengurangi jumlah gaji yang digaji pada 1 Oktober, namun tidak merencanakan pemangkasan tenaga kerja per jam atau produksinya.

Langkah tersebut dapat menempatkan produsen mobil A.S. berlawanan dengan Presiden Donald Trump, yang telah membuat prioritas kerja otomatis menjadi prioritas utama. Ford memiliki sekitar 30.000 pekerja bergaji di Amerika Serikat.

Pemotongan tersebut merupakan bagian dari rencana yang diumumkan sebelumnya untuk memangkas biaya sebesar $ 3 miliar, kata orang tersebut, karena penjualan mobil baru A.S. menunjukkan tanda-tanda penurunan setelah tujuh tahun berturut-turut tumbuh sejak akhir resesi besar.

The Wall Street Journal melaporkan Senin malam bahwa Ford berencana untuk mengurangi 10 persen dari 200.000 orang tenaga kerja globalnya, namun orang tersebut memberi tahu pengarahan tersebut mengenai perdebatan angka tersebut. Sumber tersebut meminta anonimitas agar bisa mendiskusikan masalah ini dengan bebas.

Ford menolak berkomentar mengenai pemangkasan pekerjaan apapun namun mengatakan bahwa pihaknya tetap fokus pada strategi intinya untuk “mendorong pertumbuhan yang menguntungkan”.

“Mengurangi biaya dan menjadi ramping dan seefisien mungkin juga tetap menjadi bagian dari pekerjaan itu,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Kami belum mengumumkan tindakan efisiensi orang baru, juga tidak mengomentari spekulasi.”

Ford berencana untuk menekankan sifat sukarela pengurangan staf. Ford mengatakan pada 27 April ketika melaporkan pendapatan kuartal pertama bahwa mereka berencana untuk memotong biaya $ 3 miliar.

“Kami melanjutkan fokus intens pada biaya dan alasan untuk itu tidak hanya memperhatikan lingkungan saat ini dimana kami berada, tetapi juga saya kira mempersiapkan lebih banyak lagi untuk skenario penurunan,” Chief Executive Mark Fields mengatakan kepada para analis di sebuah konferensi saat itu.

Selama kampanye pemilihannya, Presiden Trump sangat kritis terhadap penggunaan pabrik Meksiko oleh industri otomotif untuk memproduksi kendaraan untuk pasar A.S.

Sejak menjabat, Trump secara teratur fokus untuk menciptakan lapangan kerja di sektor-sektor seperti industri otomotif, walaupun ia telah merilis beberapa rencana konkret untuk melakukannya.

Mengikuti kritik dari Trump, pada bulan Januari Ford membatalkan rencana untuk membangun pabrik mobil senilai $ 1,6 miliar di Meksiko dan menambahkan 700 pekerjaan di Michigan.

Pada bulan Maret, Ford mengatakan akan menginvestasikan $ 1,2 miliar di tiga fasilitas Michigan dan menciptakan 130 pekerjaan dalam proyek-proyek yang sebagian besar sesuai dengan kesepakatan sebelumnya dengan serikat United Auto Workers.

Trump menyambut pengumuman itu sebelum Ford merilis rencananya. “Investasi besar bisa dilakukan di tiga pabrik Michigan,” Trump memposting di Twitter. “Perusahaan mobil kembali ke A.S. JOBS! JOBS! JOBS!”

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here