Harga Emas Naik, Permintaan Safe Haven Kuat

541

Harga Emas naik pada akhir perdagangan Selasa dinihari (16/05) karena gejolak politik A.S., uji coba rudal Korea Utara dan serangan cyber di seluruh dunia memicu permintaan safe haven, sementara data AS yang lebih lemah dari perkiraan mendorong dolar AS dan imbal hasil obligasi lebih rendah.

Harga emas spot LLG naik 0,12 persen pada $ 1,229.18 per ons, di jalur untuk kenaikan hari ketiga setelah mencapai level terendah 8 minggu di $ 1.213,81 minggu lalu.

Harga emas berjangka A.S. untuk pengiriman Juni naik $ 2,30 menjadi menetap di $ 1.230 per ons.

Data AS yang lebih buruk dari perkiraan mengurangi ekspektasi kenaikan suku bunga agresif oleh Federal Reserve A.S. tahun ini, meskipun para pedagang masih mengharapkan kenaikan di bulan Juni.

Suku bunga yang lebih tinggi berarti imbal hasil obligasi naik dan cenderung mendorong dolar AS, dan menekan harga emas.

Posisi net-long manajer keuangan di emas COMEX turun ke level terendah dalam enam minggu dalam pekan yang berakhir pada tanggal 9 Mei.

Sementara itu, permintaan emas menguat di Tiongkok dan India juga mendukung harga.

Di logam mulia lainnya, perak naik 1,10 persen pada $ 16,64 per ons. Posisi net-long di perak jatuh ke yang terkecil sejak Februari 2016 dari rekor tertinggi bulan lalu.

Platinum naik 1,12 persen menjadi $ 927,25. Logam yang digunakan untuk pengubah katalitik pengubah perhiasan dan emisi di kendaraan diesel telah memperoleh lebih dari 4 persen dari harga terendah 4 1/2 bulan di $ 889,10 pada tanggal 4 Mei.

Palladium 1,33 persen lebih rendah pada $ 795,15 per ons.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas selanjutnya berpotensi naik jika pelemahan dollar AS berlanjut. Harga emas diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance 1,231 – $ 1,233, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,227 – $ 1,225.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here