Harga Minyak Mentah Melonjak 2 Persen Pasca Kesepakatan Arab Saudi-Rusia

527

Harga minyak mentah melonjak sekitar 2 persen pada akhir perdagangan Selasa dinihari (16/05), setelah Arab Saudi dan Rusia sepakat untuk pemotongan pasokan dapat diperpanjang hingga Maret 2018.

Menteri energi dari dua produsen teratas dunia ini mengatakan bahwa pemotongan pasokan harus diperpanjang selama sembilan bulan, sampai Maret 2018. Itu lebih panjang dari enam bulan perpanjangan opsional yang ditentukan dalam kesepakatan tersebut.

Harga minyak mentah berjangka A.S. berakhir naik $ 1,01, atau 2,1 persen, lebih tinggi pada $ 48,85 per barel, dari puncak sesi $ 49,66.

Harga minyak mentah berjangka brent, patokan global, naik 95 sen atau 1,9 persen menjadi $ 51,79 per barel pada pukul 2:39 pagi (1639 GMT), setelah sebelumnya naik ke level tertinggi tiga minggu di $ 52,63.

Pernyataan kedua menteri energi kedua negara teratas tersebut mengejutkan pasar, meskipun tetap harus dilihat apakah semua negara yang berpartisipasi dalam kesepakatan tersebut akan setuju dengan sikap Saudi dan Rusia. Beberapa analis meragukan produsen akan bertahan di tepi jalan yang panjang.

Namun ada analis masih skeptis untuk rencana tersebut. Analis Commerzbank mengatakan, masih skeptis tentang kesediaan Rusia untuk secara aktif berpartisipasi dalam pemotongan yang diperpanjang.

Analis lain mengatakan bahwa produksi A.S. masih bisa mengancam untuk mengganggu keseimbangan pasar kecuali jika pemotongannya diperdalam.

Produksi A.S. saat ini diperkirakan akan meningkat menjadi sekitar 9,31 juta barel per hari tahun ini, dan analis mengatakan bahwa hal itu bisa melampaui bahwa jika didukung oleh harga yang lebih tinggi.

Harga minyak sedikit dikurangi keuntungannya pada hari Senin setelah Departemen Energi AS melaporkan bahwa produksi dari cekungan serpihan A.S, salah satu sumber utama pertumbuhan produksi, akan meningkat sebesar 122.000 barel per hari di bulan Juni

Organisasi Negara Pengekspor Minyak, Rusia dan produsen lainnya pada awalnya sepakat untuk memangkas produksi sebesar 1,8 juta barel per hari pada paruh pertama tahun 2017, dengan kemungkinan perpanjangan enam bulan.

Minyak telah mendapat dukungan dari kesepakatan pasokan namun persediaan tetap tinggi dan produksi dari produsen lain seperti Amerika Serikat meningkat, menjaga harga di bawah $ 60. Perusahaan energi A.S. menambahkan kilang minyak untuk minggu ke-17 berturut-turut, memperpanjang pemulihan pengeboran 12 bulan, perusahaan jasa energi Baker Hughes Inc mengatakan pada hari Jumat.

“Telah ada pengurangan yang nyata pada persediaan, tapi kami tidak ingin mencapai rata-rata lima tahun,” Menteri Energi Saudi Khalid al-Falih mengatakan pada sebuah pengarahan di Beijing di samping mitranya dari Rusia Alexander Novak. “Kami sampai pada kesimpulan bahwa kesepakatan tersebut perlu diperpanjang.”

Para menteri mengatakan bahwa mereka berharap produsen lain akan mengikuti pemotongan pasokan, yang semula akan memiliki persyaratan volume yang sama seperti sebelumnya. Namun Kazakhstan mengatakan bahwa pihaknya tidak dapat mengikuti pemangkasan yang panjang dengan persyaratan yang sama.

Para menteri dari OPEC dan negara-negara non-OPEC bertemu untuk memutuskan kebijakan pada tanggal 25 Mei di Wina, dan OPEC juga telah mengundang dua produsen kecil yang tidak terlibat dalam kesepakatan awal, Mesir dan Turkmenistan untuk dapat hadir.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi retreat dengan adanya keraguan apakah negara produsen lain akan setuju dengan kesepakatan Arab Saudi-Rusia. Namun jika dollar AS terus lanjutkan pelemahan akan dapat menopang harga. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 48,35-$ 47,85, dan jika harga bergerak naik akan menguji kisaran Resistance $ 49,35-$ 49,85.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here